Cerita Hot

A PUNJABI SICK

Saya Balveer Singh, enam puluh dua tahun tetapi masih
cocok untuk bercinta dengan vagina kapan saja. Selama masa hidup saya, saya
kebetulan menemukan banyak insiden, dan
banyak pussies: kecil, besar, putih, hitam, bercukur, tidak dicukur
, bersih, kotor, kencang dan kendur.

Hari ini saya akan memberi tahu Anda tentang beberapa
pengalaman seksual awal saya . Saya adalah seorang anak laki-laki normal sejak awal dan
suatu hari, ketika saya berusia 11 tahun, saya melihat seekor lembu beting sapi, itu
adalah bercinta yang suram. Menjadi seorang anak desa saya agak
sadar tentang hal-hal ini jadi saya melihat seluruh pemandangan
dengan bunga dan merasa penisku semakin tegak karena
gairah untuk pertama kalinya.

Suatu hari dua teman saya, Kirpal dan Gujral mendatangi saya
dan meminta saya untuk bermain di tanah desa kami
dengan orang lain, saya meminta izin dari ibu saya untuk
bermain dan dia mengizinkan saya untuk melakukannya. Dia tahu begitu aku
keluar, aku kembali setelah 2 sampai 3 jam. Ketika kami mencapai
tempat bermain, anak-anak lain sudah mulai
bermain plying, mereka menolak untuk melibatkan kami dalam permainan sehingga kami
pulang dan mulai bermain ‘lukan michi’ (petak
umpet) di halaman kami. Saya menyadari bahwa ibu saya berada di
kamar mandi setelah mandi badan Minggu. Dia, bagaimanapun,
tidak menyadari bahwa teman-teman saya dan saya telah kembali dan berada
di halaman bermain.

Permainan dimulai dengan giliranku untuk mencari teman-temanku, aku
menemukan mereka dengan sangat mudah sehingga mereka tidak memiliki kesempatan
untuk membuat kebisingan. Ketika teman saya, Gujral, pergi ke luar
untuk gilirannya, hal yang aneh dari kehidupan kami datang untuk
melihat mata kami, kami melihat ibuku Amrita benar-benar
telanjang, dia keluar dari kamar mandi dan pergi
ke halaman untuk mengambil handuk dan pakaiannya
yang tergantung pada tali. Ketika dia mengumpulkan
pakaiannya dan bergerak mundur, dia melihat kami berdiri di
depannya.

Adegan apa itu, rambutnya yang basah jatuh di punggungnya,
melon besarnya menggantung, putingnya berdiri
tegak karena sentuhan air dingin dan di bawah perutnya yang
sedikit menggembung ada lubang suci dari
mana aku datang di dunia ini, itu ditutupi dengan panjang
dan rambut tebal. Di celana saya, saya merasakan Harding
penis saya. Tuhanku, pemandangan telanjang ibu begitu panas
hingga aku masih bermasturbasi memikirkannya … kami
terus mengawasi setiap bagian tubuhnya dengan
penuh minat.

Dia terkejut menemukan kami bertiga di rumah dan
memperhatikan aset telanjangnya yang dibangun dengan baik. Dia mungkin
berpikir bahwa kita adalah anak-anak sehingga tidak ada
bedanya, artinya kita tidak akan menyerang
vaginanya yang berotot . Dengan ketenangan singa betina, dia mulai bergerak
menuju kamar tidur dengan sisi punggungnya terlihat oleh
kami bertiga … kami melihat pipi pantatnya yang besar bergerak naik turun seperti
balon berisi udara setiap kali berat badannya jatuh
satu kakinya … tuhan saya itu adalah pemandangan yang luar biasa dari
hidup saya dengan penuh sensasi indah yang kami
alami untuk pertama kalinya dalam hidup kita.

Ibu telanjang hari itu secara tidak sengaja karena dia selalu
berlumuran pakaian, dia biasanya menutupi
kepalanya bahkan dengan chunni (scarf). Dia pasti ingin
mengungkapkan bagian tubuhnya ke udara terbuka karena tidak ada orang
di rumah. Jika aku memiliki hasrat seksual pada usia itu
seperti yang saya miliki sekarang maka saya pasti telah membenamkan wajah saya di antara
pipi pantatnya, saya bahkan tidak akan peduli jika wajah saya
akan tercekik jika dia akan meniup
kentut.

Jadi itulah insiden yang menabur benih-benih seks
dalam tubuh saya … sekarang pikiran saya dan teman-teman saya tidak lagi
tertarik pada permainan kekanak-kanakan, setiap kali kami bersama-sama
kami biasa berbicara tentang bentuk perempuan terutama apa yang kami
lihat di halaman. Teman-temanku sering menanyaiku dengan
kekanak-kanakan, “Yar O teri bebe de Jhangaan yang ki lihat.”
(Teman, apa hal hitam di antara
paha ibuku ?)

Aku dulu mengatakan tidak diragukan lagi dia adalah ibuku tapi aku tidak
tahu apa itu, maka aku akan mengatakan ibu mereka
juga memiliki hal seperti itu di antara paha mereka sebagai kami
anak laki-laki memiliki “willys” yang sama. Baru belakangan saya
tahu bahwa seperti Sikh, para wanita Sikh tidak memotong rambut dari
tubuh mereka termasuk rambut kemaluan.

Suatu hari kami bertiga pergi untuk jalan-jalan sore melalui
ladang Kirpal; jalan itu ditutupi semak-semak
pohon ‘kikkar’ untuk menghindari hewan-hewan liar masuk ke
ladang. Kami bergerak menuju ruang pompa motor dan
hanya berjarak 100 meter dari situ kami melihat ibu Kirpal
datang dari sisi belakang pompa motor dengan memegang
‘salwar’ (celana longgar) di tangannya. ‘Salwar’-
nya masih di antara kedua kakinya saat dia mendekati
bak air besar yang terbuat dari batu bata dan duduk di tanah. Dia berada
di awal 30-an memiliki wajah bulat yang indah dengan vital
36c 32 40 dan tinggi sedang.

Ketika dia menetap, kami melihat pipi pantatnya yang besar
menyebar, karena ada banyak daging di pinggulnya.
Dia mengisi satu cangkir dengan air dan mulai mencuci
lubang pantatnya dengan tangan kirinya dia tidak sadar bahwa kita
bersama dengan putranya sedang menonton keseluruhan adegan juga.
Setelah menyelesaikan pekerjaannya, ia mengikat simpul
‘salwar’-nya dan pergi ke ladang … kami bertiga tinggal di
sana, mengawasi’ lunds ‘(Cocks) tegak satu sama lain di
celana kami, bahkan’ lund ‘anak laki-lakinya juga
tegak .

Kami tersenyum nakal di wajah satu sama lain, melangkah
lebih jauh kami melihat kakek kami di ladang. Dia
datang ke arah kami, jadi kami menyapanya, setelah sedikit
bercakap-cakap, ibu Kirpal juga datang dan bergabung dengan
kami. Para tetua mulai berbicara tentang kebaikan kita
persahabatan, dan kemudian ibu Kirpal dan kakek saya
berbicara tentang beberapa topik pertanian lainnya, sepertinya
dari percakapan mereka bahwa mereka sangat ramah.

Setelah beberapa minggu saya berkeliaran di desa saya. Di sebuah
ladang mangga, aku melihat sepasang suami-istri terbenam dalam-dalam. Saya
memperhatikan mereka sampai akhir dan kemudian menemukan siapa mereka. The
wanita adalah Gurnoor ibu dari teman saya Kirpal dan
orang itu hamba mereka Charan yang sangat berotot.
Dia berkata kepadanya bahwa dia akan datang ke sini setiap hari
selama tiga bulan untuk memeriksa lapangan dan bekerja. Lalu dia
menjawab, “Ok Madam, saya akan menunggu di sini setiap hari untuk membuat
Anda bahagia.” Kemudian dia pergi ke rumahnya, dan dia pergi
dia bekerja. Sejak hari itu dan seterusnya saya mulai memperhatikan mereka
bercinta dan selama menonton saya terus menggosok penis saya.

Begitulah cara saya mengetahui tentang masturbasi dan
kenikmatannya. Setelah beberapa hari, entah bagaimana mereka menemukan saya
mengawasi mereka dan menangkap saya dan mengikat saya ke pohon.
Gurnoor sangat takut dan meminta Charan memukuli saya.
Charan pada satu tahap ingin mendorong saya ke dalam sumur tetapi
saya memohon untuk hidup saya dan mengatakan bahwa saya akan melakukan apa saja
untuk mereka. Gurnor menghentikan Charan agar tidak melempar saya dengan
baik dan mengatakan kepada saya bahwa saya tidak boleh menceritakannya
kepada siapa pun. Saya melakukan masturbasi ketika mereka menangkap saya sehingga
penis saya tergantung dari celana saya. Dia memeriksa saya
ayam jantan, yang panjang, dan tebal untuk seseorang seusia saya, dia
berkata pada Charan,

“Lihat itu, siapa yang bisa memanggilnya anak laki-laki berusia 12.”

“Dia pasti akan menyenangkan wanita karena dia akan tumbuh madam.”
Jawab Charan sambil tersenyum.

Mereka meninggalkan saya hari itu tetapi sejak hari itu dan seterusnya saya biasa
pergi ke dia di ladangnya untuk menyenangkan dia, bahwa dia
biasa membuat saya mengisap payudaranya yang besar dan memeknya tetapi tidak pernah
mengizinkan saya untuk masuk ke dalam dirinya. Suatu hari Kirpal dan ayahnya
pergi ke desa lain selama sehari. Biasanya karena
ketidakhadiran mereka, Charan biasa tidur di luar rumah mereka tetapi
pada hari itu Charan juga pergi ke suatu tempat. Ibu
Kirpal, Gurnoor, datang ke rumah kami dan meminta ibuku untukku
perusahaan di malam hari. Seperti dulu, teman-teman kita biasa tidur
di rumah masing-masing, ibuku mengizinkanku pergi.

Saya mengambil makan malam di rumah saya dan kemudian pindah ke
rumah teman saya . Gurnoor membuka pintu dan membawaku masuk.
Seketika dia mengunci pintu dan memintaku melepas
gaunku dan mengisap vaginanya. Karena rutinitas saya,
saya melakukan pekerjaan saya dengan mudah. Lalu dia berkata kepada saya untuk menunjukkan
penisku, dia menangkapnya di tangannya dan meremasnya dengan lembut
dan saya tidak mengharapkan ini dan saya mendapatkan barang saya
keras. Dia menekan keras dan perlahan memompanya.
Saya datang dengan beban besar.

Saya mengatakan kepadanya bahwa saya menyesal tetapi dia hanya tersenyum pada saya
dan menjilat tangannya dan mencium saya dengan keras di bibir saya. saya
merasa baik dan menjadi bebas dan menanggapi
dia. Dia mendorongku ke tanah dan mengendurkan
‘salwar’nya untuk membiarkannya jatuh. Dia duduk di penis cum semi ereksi saya
. Perlahan-lahan itu menjadi sulit dan dia memasukkannya ke dalam
vagina. Saya berada di surga ketiga, dan menikmatinya. Dia
mulai bergerak dengan penuh semangat pada penisku. Itu sedikit
menyakitkan bagi saya tetapi karena sensasi
pengalaman baru saya membiarkan dia melakukan apa pun yang diinginkannya. Kemudian dia
mendapatkan orgasme, ketika penisku masih tegak dia menertawakanku
dan berkata,

“Aku akan menunjukkan jalan ke surga hari ini.”

Dia menangkap penisku dan menjilati dengan lidahnya. Saya
heran melihat dia melakukannya. Dia membersihkannya dengan
lidahnya dan mengisapnya dengan keras. Saya masuk ke mulutnya dengan
tekanan dan kesenangan luar biasa. Dia menelan setengah
cumku dan meludahkan sisanya di atas payudaranya yang besar dan seksi
masih di dalam blusnya. Aku perlahan-lahan meremas buah dadanya
dan melepas blusnya dan mengaplikasikan cumku, di seluruh dadanya
.

Dia membuatku merasakan cumku menciumku dan membuatku meminum
air liurnya bercampur dengan cumku. Saya benar-benar di surga. Aku
mendapat keberanian dan mendorongnya ke tempat tidur dan menarik
sisa pakaiannya dan mengambil penisku yang
tegak lagi dan dimasukkan ke dalam ramming pussy-nya dengan
kecepatan tinggi. Dia menarik napas dan terengah-engah
. Saya tidak dapat dihentikan pada saat itu, seorang anak muda
menjelajahi dunia seks untuk pertama kalinya dengan senang hati.

Aku mengacaukannya selama lebih dari setengah jam
dan jatuh tersengal-sengal dan melepaskan sperma saya di
vaginanya, pertama kalinya di vagina wanita. Saya sangat senang
dan menciumnya. Dia berkata padaku, “Hun toon mainu
roj Chodia ker Kinjri de putter.” (Kau bisa meniduriku
setiap hari seperti ini, kau anak pelacur.)

Aku menjawabnya “Main teynoo hun roj chodaan ga Kutti.”
(Aku akan menghukummu setiap hari seperti ini, jalangku).

Kemudian kami tidur telanjang memeluk satu sama lain sepanjang malam.
Pagi-pagi saya bangun pagi dan melihat dia masih
tidur telanjang. Saya mulai bermain dengannya lagi dan ketika
dia bangun, saya menumpuk ‘Lund’ (ayam) di mulutnya
dan mulai bercinta dengan mulutnya (saya tidak tahu bagaimana saya mendapat
keberanian saat itu). Aku menggedor mulutnya dengan baik dan dia
berusaha mendorongku karena itu membuatnya kesakitan. Aku menangkap
pinggangnya dan memasukkan ‘LUND’-ku ke dalam vaginanya dan
menidurkan dia menjejalkannya ke tanah. (Terima kasih kepada
Charan saya belajar hal-hal ini melihat dia menidurinya). Dia
memarahi saya dengan kata-kata seperti bajingan,
keparat keledai dll … dan saya juga membalas dengan
cara yang sama dan kami menikmati pagi bercinta dengan baik.

Saya menjelajahi banyak rahasia seks dengan Gurnoor yang matang
seperti ass fucking dan tits fucking. Itu adalah
hari – hari besar saya . Suatu hari ketika saya sedang menidurinya, dia
memanggil saya ibu keparat dan adik keparat dll. Setelah
menyelesaikan sialan, saya bertanya padanya “Adakah yang bisa benar-benar
bercinta dengan ibu, saudara perempuan, atau anggota keluarga lainnya?”
Dia mulai tertawa dan menjawab, “Ya, hal-hal ini
benar-benar terjadi di dunia, tetapi sangat sedikit yang tahu tentang mereka.”
Dia bercerita kepada saya tentang salah satu pelayan bernama Parto, “Dia
dulu pernah bercinta dengan putrinya dan setelah setahun atau lebih orang jadi
tahu tentang dia dan mereka melempari dia dengan batu dan mengirimnya
pergi dari desa untuk selama-lamanya. Tapi banyak yang melakukan incest di rumah
dan jangan pernah memberitahukannya kepada siapa pun. ”

Kami biasa menikmati seperti ini selama setahun. Ketika saya lulus
kelas 8 dari sekolah desa, ayah saya memutuskan untuk
mengekspos saya ke kehidupan kota yang modern dan beradab dengan
menempatkan saya di Sekolah Umum, di mana saya bergabung
asrama. Kehidupan di asrama tidak semenarik
di desa tetapi itu membuat saya lebih bijaksana dan
berpengetahuan. Di sekolah saya biasa berbagi
fantasi seksual tentang beberapa
guru wanita dewasa yang sangat matang dengan teman-teman saya tetapi tidak pernah menceritakan
tentang pengalaman desa saya. Saya melakukan kunjungan singkat ke
desa saya selama studi saya tetapi hampir tidak ada
lagi eksplorasi seks.

Saya kembali ke desa saya untuk durasi yang lebih lama setelah
mengikuti ujian kelas 10 saya. Saya masih remaja tetapi
sekarang saya lebih tinggi dan berotot. Suatu hari saya menangkap
kekasih tua saya , Gurnoor, dan menidurinya di ruang pompa air
dekat ladang. Setelah menidurinya aku memintanya untuk memberi
saya beberapa berita desa yang enak. Dia tersenyum nakal
dan berkata,

“Teri ma ne apne parosi Kuljit dey naal yari la lai
hei.” (Ibumu mengadu dengan tetanggamu, Kuljit).

Mendengar ini saya terkejut. Aku tidak bisa menolaknya
karena dia diam dekat dengan ibuku. Sejak hari itu
aku mulai menatap ibuku yang seksi dengan
payudara yang baik dan pantat besar, wajah bulat yang manis dan
rambut panjang seksi . Saya mulai menyentuh dia menggosok dia dengan satu dalih
dan lainnya. Begitu dia bertanya padaku tentang itu, aku mengatakan
semuanya normal dan melarikan diri.

Suatu hari Gurnoor datang ke rumah kami dan memberi tahu bahwa
suami dan putranya pergi ke kota selama sehari, mendengar
ini saya bahagia dan gugup. Lalu dia meminta ibuku untuk
tidur di rumahnya malam ini, karena dia sendirian. Ketika
ibuku setuju untuk itu Gurnoor meminta ibu untuk membawa aku
bersamanya.

Ibu dan aku malam itu pergi ke Gurnoor untuk tidur.
Saya tidak sadar tentang rencananya dan diam. Saya
diberi tempat tidur di kamar depan dan ibu saya dan Gurnoor pergi
ke kamar tidur. Mereka tertawa di dalam dan berbicara. Saya
perlahan-lahan pergi ke kamar mereka dan mulai melihat seluruh
pemandangan di dalam. Keduanya duduk di tempat tidur dan
berbicara. Gurnoor melihatku berdiri di jendela bersembunyi
dan memulai pembicaraan seksi dengan ibuku. Dia bertanya tentang
kehidupan seksnya dan bagaimana ayah saya menidurinya dan betapa
dia masih menikmati kehidupan seksnya. Dan kemudian mereka
berbicara tentang urusan di desa dan siapa yang mengkhianati
siapa, kapan dan di mana semua hal ini. Situasi terasa
panas di dalam. Gurnor mulai berbicara tentang
urusan ibuku dan ibuku membalas dengan sedikit rasa malu.
Saya jadi tahu berapa banyak teman baik mereka berdua.
Mereka tahu rahasia masing-masing dengan baik. Tiba-tiba Gurnoor
mulai mencium ibuku. Saya mengerti bahwa mereka juga
lesbian. Ibuku menghentikan Gurnoor dan berkata,

“Nee Kutti mera munda bar sutta hai, toon ay na ker.”
(Anak saya sedang tidur di luar jangan lakukan ini sekarang jalang).

Untuk ini Gurnoor menjawab “Toon na ghabra, O sade kamray
yang te nahee sutta na” (baik-baik saja, dia tidak di
kamar kami , jadi tidak masalah).

Ibuku berkata, “dia masih kecil bagaimana dia bisa tidur di
sana dengan nyaman.”

“Jika dia meniduri wanita mana pun dia akan melahirkan anak kembar,
mengapa kamu memanggilnya sebagai anak kecil.” Gurnoor berkata dan
kemudian dia bertanya pada ibu. “Apakah suamimu cukup atau kamu juga
menarik tetanggamu?”

“Kamu tahu suamiku tidak pernah cukup bagiku,
tetanggaku, Kuljit, juga memuaskanku.”

Mereka berdua sedang bercakap-cakap dalam-dalam dan mereka saling
menghisap dan meraba satu sama lain. Aku tetap diam
memandangi ibuku seolah-olah aku berdiri di depan
keajaiban dunia yang ketujuh. Lalu setelah mendapatkan
orgasme mereka, mereka santai telanjang. Lalu Gurnoor bertanya pada ibuku
Amrita, “putramu terlalu seksi, dan aku ingin menidurinya,

Ibuku menjawab, “Kamu coba saja kalau begitu.”

“Maukah kamu bercinta dengan putramu, apakah dia baik?” Gurnor
bertanya.

“Dia anakku, aku tidak bisa melakukan itu, dan aku punya Kuljit
yang cukup.”

“Jika kamu mendapat kesempatan, akankah kamu bercinta dengan anakmu? Ibu
berkata,

” Aku tidak tahu. Perlu memikirkannya. ”

Sementara pembicaraan ini terjadi di sebuah drum di sebelah saya jatuh,
membuat suara besar, baik Amrita dan Gurnoor datang ke
jendela cepat dan melihat saya berdiri telanjang, ibu saya memanggil saya
di dalam dan saya pergi ke sana telanjang dan berdiri Sebelum mereka,
Gurnoor menertawakan Amrita dan membisikkan sesuatu di
telinganya, ibuku menatapku dengan kemarahan di matanya,
Mereka tidak repot-repot menutupi mereka.

Ibu berdiri dan memerintahkanku untuk berlutut. Saya melakukan apa yang dia
katakan. Dia mendekatiku dan berkata, “Apa yang kamu lakukan di
sana, mengintip kami, kamu harus mendapatkan hukumanmu.”

Saya takut pada kata-katanya tetapi melihat Gurnoor
tersenyum saya menahan diri. Ibuku mendatangiku dan menyimpan
vaginanya di depan mukaku dan mengatakan untuk menjilatnya. Saya
dipenuhi dengan kebahagiaan dan mulai menjilati vagina dan
kakinya dengan kencang . Dia mulai mengerang keras. Gurnoor
juga datang dan bergabung dengan kami sambil berkata, “Biarkan aku juga ikut
pesta.” Kami semua bermain untuk kadang-kadang dan ibuku membawaku
ke tempat tidur dan mengambil salah satu tanganku dan meletakkannya di salah satu
payudaranya. Dia menekan tanganku dan memijat
payudaranya. Dia mengerang dan bertanya padaku,

“Apakah kamu menyukai perasaan itu?” Oh itu benar-benar terasa luar biasa!

“Oh ibu, kamu sangat cantik!” Saya bilang.

Dia tersenyum dan berkata, “Oh, terima kasih, dan saya tahu Anda suka
melihat saya telanjang. Saya tahu bahwa Anda kadang-kadang mengintip saya,
ketika saya di kamar mandi!”

Saya mulai mengisap payudaranya secara bergantian; putingnya
menjadi keras dan tampak seperti mahkota coklat di
payudaranya yang putih. Mereka begitu menggoda, aku mengutak-atik mereka saat
aku menggodanya dengan putingnya. Dia melompat
kegirangan. Lalu dia melihat penisku dan menyentuhnya,
“Oh, Bu!” Aku mengerang.

“Ajj meri bhadas kadd dey hanya sharir chon.” (Datang
memenuhi kelaparan seksual saya hari ini)

Dia membuka lebar kakinya dan memerintahkan saya untuk masuk ke dalamnya
dengan kekuatan besar. Saya mendorong hard rock saya seketika
dengan kekuatan besar dan membuatnya menangis lagi. Sungguh
menakjubkan merasakan bibir vaginanya terbuka lebar bagi saya;
segera bola-bola saya dihancurkan di pantatnya saat saya
memukul palu seperti palu.

Saya telah mencapai apa yang saya inginkan. Sialan ibuku sendiri. Saya
ayam berada di dalam vaginanya dan saya bercinta dengannya. Aku sedang
mengunyah vagina yang sama yang digunakan ayahku untuk memuaskan
nafsunya dan membanjiri dengan sperma untuk menciptakanku. Saya
akhirnya berhasil menyebarkan kaki yang sama dengan ayah saya yang telah
menyebar di tempat tidur yang sama. Akhirnya saya berhasil membuat
wanita yang sama yang dibuat ayah saya sebagai wanita di rumah itu. Saya
memeras payudara yang sama dengan yang diperas ayah saya dan saya
Ibu biasa memberi saya makan sebagai bayi.

Saya menikmati tubuh yang sama yang saya bagikan ketika saya terbentuk
dalam dirinya. Saya mencapai bagian dalam yang sama dari ibu saya di
mana saya dilahirkan. Saya mencium mulut yang telah
memberi saya bimbingan dan mendorong saya. Rasanya luar biasa,
bahwa saya menggunakan wanita yang sama yang mengasihi saya keibuan
untuk mencintai saya secara seksual. Saya menunjukkan rasa terima kasih saya terhadap
didikannya dengan menggaet vaginanya dengan penisku.

Saya terus memukulnya dan setelah beberapa lama dia berkata,
“Kamu sudah di atas saya terlalu lama. Sekarang
giliran saya.” Dia datang di atas saya dan mulai memukul
perut saya dengan miliknya sampai kami habis secara bersamaan.
Setelah bercinta pertama kami, kami terbelit dan beristirahat. Kemudian
Gurnoor mendatangiku dan mulai mengisap penisku yang lemas dan
membuatnya sulit lagi dan mengedipkan mata ke ibuku, ibuku
Amrita menyuruhnya pergi dan menikmati.

Saya kembali bercinta dengan Gurnoor di depan ibu saya. Itu memberi saya
lebih banyak kesenangan dan memukulnya lebih keras dari sebelumnya. Kami semua
menikmati dan tidur telanjang saling berpelukan. Kemudian saya
memberi tahu ibu saya tentang Gurnoor dan saya. Seks kami berlanjut
sampai kami kering. Ini adalah
upacara incest pertama saya , kembali pada hari-hari awal, di mana incest atau bahkan
urusan bela diri ekstra bisa menghabiskan biaya hidup. Saya biasa menikmati
Gurnoor dan mama Amrita, mereka biasa mengatur saya
maid dan gadis desa yang imut dan
juga teman-teman mereka yang sudah menikah . Saya sangat senang dengan kehidupan seksual saya
pada usia itu.

Related Post