Cerita Hot

KISAH CERITA SEKS TERTEWAS DITANGAN BOSS

Namaku Salina, salah seorang pengurus pada bahagian Pemasaran di sebuah kilang di Bayan Lepas Pulau Pinang. Aku berumur 34 tahun, berasal dari daerah Skudai Johor. Aku telah bersuami dan mempunyai seorang anak yang baru berumur 16 tahun. Kawan-kawanku terkejut aku mempunyai anak lelaki yang sudah remaja. Sebenarnya aku kahwin muda selepas SPM. Mungkin dah gatal kot. Suamiku tua dariku dua tahun.

Bentuk badanku solid dikatakan kurus dengan tinggi badan kurang lebih 5 kaki 4 inci, dengan berat badannya kurang lebih 43 kg. Buah dadanya berukuran kecil tetapi padat, pinggangnya sangat ramping dengan bahagian perut yang datar. Kulitnya kuning langsat dengan raut muka yang manis.

Jumlah pengawai di kilang tersebut ada 12 orang, yang terbagi dalam 2 bahagian, yang menjadi boss pada bahagian Pemasaran tersebut adalah Steven, seorang yang berasal dari England. Masing-masing bahagian memiliki pengurus dan aku adalah salah satunya daripadanya. Pengurus bahagian lainnya bernama Mona. Masing-masing bahagian, selain pengurus terdiri dari 6 staff, yang kesemuanya wanita.

Boss Pemasaran iaitu Steven, tinggal di Kuala Lumpur sendirian, kerana isteri dan anak-anaknya tetap tinggal di England. Steven tinggal di kawasan Bukit Jambul, di sebuah rumah besar yang disediakan oleh pihak majikan kepadanya. Di rumahnya hanya ada seorang pembantu wanita dan seorang tukang kebun yang merangkap sebagai penjaga rumah.

Semasa bekerja aku dapati Steven sering memandang tajam ke arahku terutama ke arah buah dadaku yang membengkak dan punggung yang sedikit menonggek ketika berjalan. Aku tahu ramai lelaki sering memandang ke arah punggungku dan ramai cuba membuat hubungan intim denganku tetapi aku masih setia dan sayang kepada suamiku.

Sehingga pada suatu hari Steven telah memanggilku memasuk biliknya. Bila aku masuk Steven terus pandang tajam ke arahku. Naik risau aku dibuatnya. Aku lihat dia gelisah. Tanpa berselindung Steven telah berterus terang denganku, dia ingin membuat hubungan seks denganku. Aku terkejut!

Menurut Steven, dia sudah lama tidak buat hubungan seks kerana keluarganya berada di England. Aku menyatakan padanya mengapa ia tidak melangan pelacur sahaja. Steven tidak mahu membuat hubungan dengan pelacur bimbang ada penyakit HIV. Jadi pada pendapatnya hanya aku saja yang boleh membantu dan beliau juga sudah lama tertarik denganku.

Aku menyatakan padanya, aku sudah bersuami dan tidak mahu melakukan curang pada suamiku. Sungguhpun Steven terus merayu padaku tetapi aku telah buat keputusan dan beredar dari bilik itu.

Sesuai dengan fungsinya sebagai pengurus bahagian pemasaran, maka kadang-kadang aku terpaksa mengadakan perjalanan ke cawangan-cawangan kilang lain untuk mengunjungi mengetahui masalah-masalah besar.

Pada pertengahan bulan Jun, pada saat kejadian ini terjadi, Steven telah mengajak aku sekali melawat kilang di Johor, memandangkan aku berasal daripada Johor dan seorang staffnya yang bernama Mona melakukan perjalanan ke Johor untuk melakukan kunjungan perniagaan di sana. Rencana perjalanan kali ini memakan waktu 3 hari. Kami menginap di sebuah hotel berbintang. Aku dan Mona menempah satu kamar bersama dengan ukuran tempat tidur yang besar cukup untuk dua orang.

Perjalanan kali ini tidak terlalu menggembirakan bagi aku, disebabkan kerana selama ini orang-orang di pejabatnya telah mengetahui bahawa sebenarnya antara Steven dan Mona mempunyai hubungan istimewa.

Mona adalah seorang wanita berkarier, berumur 31 tahun, belum menikah. Mona sendiri tubuhnya termasuk kecil, dengan tinggi hanya 5 kaki 3 inci. Kulitnya sedikit kecoklatan dengan wajah yang manis. Badannya kurus dengan pinggang yang ramping dan buah dada yang kecil padat. Mona adalah keturunan Jawa yang berasal dari Perak.

Sedangkan Steven adalah seorang lelaki sasa yang berbadan tegap, berdada bidang dengan tinggi 184 cm. Steven berumur kurang lebih 36-37 tahun. Dia sudah cukup lama bertugas di Malaysia sehingga kemampuan berbahasa Melayu dengan baik dengan loghatnya pun telah cukup lancar.

Setibanya di Johor Baharu, setelah check in di hotel mereka langsung mengadakan kunjungan pada beberapa kilang, yang dilakukan sampai dengan setelah makan malam.

Setelah selesai berurusan dengan syarikat, mereka kembali ke hotel, di mana Steven dan Mona melanjutkan acara mereka dengan duduk-duduk di bar hotel sambil berbual dan minum-minum. Aku pada awalnya diajak juga, tapi kerana merasa sangat penat, dan di samping itu ia juga merasa tidak enak mengganggu mereka, maka ia lebih dulu kembali ke kamar hotel untuk tidur.

Menjelang tengah malam, aku tiba-tiba terbangun dari tidurnya, hal ini disebabkan kerana ia merasa tempat tidurnya bergerak-gerak dan terdengar suara-suara aneh. Dengan perlahan-lahan aku membuka matanya untuk mengintip apa yang terjadi.

Hatiku terkisap melihat Steven dan Mona sedang bergomol. Keduanya berada dalam keadaan bogel sama sekali. Mona yang bertubuh kecil itu, sedang berada di atas Steven seperti layaknya seseorang yang sedang menunggang kuda, dengan pantatnya yang naik turun dengan cepat. Dari mulutnya terdengar suara mendesis yang tertahan, “Ssshhh… sshhh…” kerana mungkin takut membangunkan aku. Kedua tangan Steven sedang meramas-ramas kedua buah dada Mona yang kecil tetapi padat berisi itu.

Aku sangat panik dan berada dalam posisi yang serba salah. Jadi dia hanya mampu terus berlagak seperti sedang tidur. Aku mengharapkan mereka cepat selesai dan Steven segera kembali ke biliknya. Besok aku akan menegur Mona agar tidak melakukan hal seperti itu lagi di kamar mereka.

Seharusnya mereka dapat melakukan hal itu di kamar Steven sehingga mereka dapat melakukannya dengan bebas tanpa terganggu oleh siapa pun. Dari bau whisky yang tercium, rupanya keduanya masih berada dalam keadaan mabuk. Aku berusaha keras untuk dapat tidur kembali, walaupun sebenarnya ia merasa sangat terganggu dengan gerakan dan suara-suara yang ditimbulkan oleh mereka.

Pada saat aku mulai terlelap, tiba-tiba ia merasakan sesuatu sedang merayap pada bahagian pahanya. Aku sangat terkejut dan tubuhnya mengejang, kerana pada saat dia perhatikan, ternyata tangan kanan Steven sedang mencuba untuk mengusap-ngusap kedua pahaku yang masih tertutup selimut.

Aku berpura-pura masih terlelap dan mencoba mengintip apa yang sebenarnya sedang terjadi. Rupanya permainan Steven dan Mona sudah selesai dan Mona dalam keadaan kepenatan serta mengalami kepuasan yang baru dinikmatinya, sudah tergolek tidur.

Steven yang masih berada dalam keadaan bogel dengan posisi badan setengah tidur di samping aku, sambil bertumpu pada siku-siku tangan kiri, tangan kanannya sedang berusaha menyingkap selimut yang dipakai aku.

Aku menjadi sangat panik, pada awalnya, aku ingin bangun dan menegur Steven untuk menghentikan perbuatannya, akan tetapi di pihak lain dia merasa tidak elok kerana pasti akan membuat Steven malu, kerana dipikirnya Steven melakukan hal itu lebih disebabkan kerana Steven masih berada dalam keadaan mabuk. Akhirnya aku memutuskan untuk tetap berpura-pura tidur dengan harapan Steven akan menghentikan kegiatannya itu.

Akan tetapi harapannya itu ternyata sia-sia belaka, bahkan secara perlahan-lahan Steven bangkit dan duduk di sampingku. Tangannya menyingkap selimut yang menutupi tubuh aku dengan perlahan-lahan dan dari mulutnya menggumam perlahan.

“Psssttt sayang, mari ku bantu menikmati sesuatu yang baru… nih.. ku bantu melepaskan seluar dalammu…, tak baik kalau tidur pakai seluar dalam,” sambil tangannya yang tadinya mengelus-elus bahagian atas pahaku bergerak naik dan memegang tepi seluar dalamku, kemudian menariknya dengan perlahan-lahan ke bawah meluncur di antara kedua kakiaku.

Badan aku menjadi kaku dan dia tidak tahu harus berbuat bagaimana. Aku seakan-akan berubah menjadi patung, fikirannya menjadi gelap dan matanya dirasakannya berkunang-kunang.

Steven melihat kedua gundukan bukit kecil dengan belahan sempit di tengahnya, yang ditutupi oleh rambut hitam kecoklatan halus yang tidak terlalu lebat di antara paha atas aku. Jika dibanding dengan Mona, kepunyaan aku lebih cantik dan rapat. Jari-jari Steven membuka satu persatu kancing baju dalam aku, sambil tangannya bergerak terus ke atas dan sekarang ia menyingkapkan seluruh selimut yang menutupi tubuh aku, sehingga terlihatlah payudara aku yang membukit kecil dan padat dengan putingnya yang kecil berwarna coklat tua.
Sekarang aku tergolek dengan tubuhnya yang tanpa selimut, dengan kakinya yang panjang dan pantat yang penuh berisi, serta buah dada yang kecil padat dan belahan di antara paha atas yang membukit kecil, benar-benar sangat merangsang nafsu birahi Steven.

Steven sudah tidak sanggup menahan nafsunya, batangnya yang baru saja terpuaskan oleh Mona, sekarang bangkit lagi, tegang dan siap tempur. Sejak saat itu Steven bertekad untuk tidak akan membebaskanku. Ia terlalu berharga untuk di biarkan, Steven akan menikmati tubuhku berulang-ulang pada malam ini.

Keindahan tubuh aku terlalu sayang untuk disimpan olehku sendiri pikir Steven. Steven mendorong tubuhku dan mulai meramas-ramas payudaraku yang telah terbuka itu.

“Sayang, you akan saya ajar menikmati sesuatu yang nikmat, asal you baik-baik menurut apa yang akan saya tunjukkan”.

Kesedaranku mulai kembali secara perlahan-lahan dan dengan tubuh gemetarku perlahan-lahan membuka matanya dan memperhatikan Steven yang sedang merangkak di atasku. Aku mencoba mendorong badan Steven sambil berkata, “Steven, apa yang sedang kau lakukan ini? Sedarlah Steven, aku kan sudah bersuami, jangan kau teruskan perbuatanmu ini!”.

Kerana menganggap Steven berada dalam keadaan mabuk, aku mencuba membujuk dan mennyedarkan Steven. Akan tetapi Steven yang telah sangat terangsang melihat tubuhku yang molek halus mulus dan bugil di depan matanya mana mau memahami, apalagi batangnya telah dalam keadaan sangat tegang.

“Gila!!!!!!!! Lihat buah dadamu, padat sangat. Sesuai denganseleraku! You memang pandai menjaga tubuhmu, sayang!” kata Steven sambil menekan tubuhnya ke tubuhku.

Aku berusaha bangun berdiri, akan tetapi tidak mampu dan aku tidak berani terlalu bertindak kasar, kerana takut Steven akan membalas berlaku kasar padanya. Sedangkan dalam posisinya itu saja ia sudah tidak ada lagi kemungkinan untuk lari. Sambil menjilat bibirnya Steven berbaring di sisiku.

“Lina, lebih baik you mengikuti kemauanku dengan manis, kalau tidak saya akan memaksa you dan saya perkosa you habis-habisan. Kalau you turuti, you akan merasakan kenikmatan dan tidak akan sakit”. Lalu tangannya ditangkupkan di buah dadaku, sambil meremas-remasnya dengan sangat bernafsu, sambil merasakan kehalusan dan kepadatan buah dadaku.

“Body you ok sangat!” kata Steven. “Cuba you berpusing Lina!”.

Perlahan-lahan dengan perasaan yang putus asa aku berpusing membelakangi Steven. Dan dirasakanya tangan Steven sekarang ada di pantatku meramas dan meraba-raba. Kemudian Steven menyelak rambutku, dan dihirupnya leherku dengan hidungnya sementara lidahnya menelusuri leher aku. Sambil melakukan hal itu tangan Steven berpindah menuju kemaluanku.

Pada bahagian yang membukit itu, tangannya bermain-main, mengelus-elus dan menekan-nekan, sambil berkata, “Kasihan you, Lina, pasti suami you tidak tahu cara membahagiakan you? Tapi tenang aja sayang, dengan saya, you tidak akan lupa seumur hidup, you bakal merasakan bagaimana menjadi wanita sejati!”. Sambil memutar kembali tubuh aku.

Setelah itu Steven mengambil tanganku dan meletakkannya di kemaluannya yang telah sangat tegang itu. Ketika merasakan tangannya menyentuh benda hangat yang besar lagi keras itu, tubuh aku tersentak, sungguh besar dan panjang. Aku rasa lebih daripada 10 inci dan besarnya, sebesar lengan bayi.

Belum sempat aku dapat berfikir dengan jelas, terasa badannya telah ditelentangkan oleh Steven dan dengan cepat Steven telah bertinggung di antara kedua kakinya yang dengan paksa terkangkang dengan luas akibat tekanan lutut Steven.

Aku rasa batang yang sebesar itu tidak muat untuk pukiku yang kecil. Tambahan aku sudah lama tidak beranak. Jika dibanding dengan suamiku, batang suamiku terlalu kecil, lebih kurang 5 inci sahaja.

“Oooooohhhhhhhhh…”

Dengan sebelah tangannya menuntun batangnya yang besar, Steven lalu menempelkan ujung batangnya ke bibir buritku, “Apa you mau saya masukan itu?”

“Aaahhh… jangaaann… jaaangaaann… Steveeennnn…”, aku dengan suara merayu-rayu masih berusaha mencuba menghalangi niat Steven.

Aku mencuba mengeser pinggulku ke samping, berusaha menghindari batang besar Steven agar tidak dapat menerjah masuk ke dalam liang kewanitaannya. Sambil tersenyum Steven berkata lagi, “You tidak dapat kemana-mana lagi, lebih baik you diam-diam saja dan menikmati permainan saya ini!”.

Steven lalu memajukan pinggulnya dengan cepat dan menekan ke bawah, sehingga batang besarnya yang telah menempel pada bibir kemaluanku dengan cepat menerjah masuk kepala batang yang besar, hampir sebesar bola tennis ke dalam liang buritku dengan tanpa dapat dihalangi lagi.

“Aaaadduuuhhhh……” Terasa terkoyak pukiku. Mengalir air mataku. Hancurlah kehormatanku.

Batang Steven mengayun-ayun menampar bahagian bawah buritku, sementara aku mengah-mengah kerana dorongan keras Steven.

Aku belum pernah merasakan saat seperti ini, setiap bahagian tubuhnya serasa sangat sensitif terhadap rangsangan. Buah dadaku terangsang saat ditindih oleh dada Steven. Diri aku sudah lupa kalau aku sedang diperkosa, aku tidak peduli pada tubuh besar Steven yang sedang bergerak naik turun menindih tubuhku yang langsing.

Aku mulai merasakan suatu sensasi kenikmatan yang menggelitik di bahagian bawah tubuhnya, buritku yang telah terisi oleh batang besar dan panjang milik Steven, terasa menggelitik dan menyebar ke seluruh tubuhnya, sehinggaku hanya bisa menggeliat-geliat dan mendesis mirip orang kepedasan. Aku hanya berusaha menikmati seluruh rasa nikmat yang dirasakan tubuhnya.

Sekarang aku mencoba untuk berusaha aktif dengan ikut menggerakkan pinggulnya mengikuti irama gerakan Steven di atasnya. Steven melihat aku mengerang, merintih dan mengejang setiap kali dia bergerak. Dan aku sudah mulai terbiasa mengikuti gerakannya.

Steven merasakan tanganku merangkul erat pada punggung bawahnya mengelus-elus ke bawah dan meremas-remas pantatnya serta menariknya ke depan agar semakin merapat pada tubuhku. Steven terus menggosok-gosokkan batangnya pada kelentitku.

Steven sekarang ingin membuat aku orgasme terlebih dahulu. Aku semakin terangsang dan tak terkendali lagi setiap kali bahagian tubuhnya bergerak mengikuti tekanan dan sodokan Steven, sekarang wajahku terbenam di dada bidang Steven mulutnya mengah-mengah seperti ikan terdampar di pasir, dengan perlahan-lahan mulutnya bergeser pada dada Bossnya dan sambil terus menjilat akhirnya tiba pada puting susu Steven.

Sekarang aku secara semulajadi mulai menyedut dan menghisap puting susu Steven, sehingga badan Steven mulai bergetar juga merasa nikmatnya. Batang Steven terasa semakin keras, sehingga Steven semakin ganas saja menggerakkan pantatnya menekan pinggulku dalam-dalam.

Aku merasakan burit ku mengemut, sambil berusaha menahan rasa geli yang tidak terlukiskan menggelitik seluruh dinding liang kemaluannya dan menjalar ke seluruh tubuhku. Perasaan itu makin lama makin kuat menguasainya sehingga seakan-akan menutupi kesedaranku dan membawa aku melayang-layang dalam kenikmatan yang tidak pernah dialaminya selama ini dan tidak dapat dilukiskan ataupun diuraikan dengan kata-kata. Kenikmatan yang dialamiku tercermin pada gerakan tubuhku yang meronta-ronta liar tanpa terkendali bagaikan ikan yang menggelepar-gelepar terdampar di pasir. Desahan panjang penuh kenikmatan keluar dari mulutku yang mungil.

“Ooohhhh…., aagghh…, adduhhh..!”.

Kedua paha ku melingkari bontot Steven dan dengan kuat menjepit serta menekan ke bawah, disertai tubuhnya yang mengejang dan kedua tangannya mencengkeram alas tempat tidur dengan kuat, benar-benar suatu orgasme yang dahsyat telah melandaku.

Steven merasakan batangnya terjepit dengan kuat oleh dinding kemaluanku yang berdenyut-denyut disertai isapan kuat seakan-akan hendak menelan batang batangnya. Terasa benar jepitan dinding buritku dan di ujung sana terasa ada “tembok” yang mengelus kepala batangnya.

Setelah berehat sejenak dan melihat aku sudah agak tenang, Steven mulai menekan lagi. Hentakan Steven kali ini segera dibalas oleh ku, pinggulnya bergerak-gerak “aneh” tapi kesannya luar biasa.

Batang Steven terasa dilumat dari pangkal sampai kepalanya. Lalu masih ditambah dengan kepelbagaian, ketika pinggulku berhenti dari gerakan aneh itu, tiba-tiba Steven merasakan batangnya terjepit dengan kuat dan dinding-dinding kemaluanku berdenyut-denyut secara teratur, sekitar 4-5 kali denyut menjepit, baru kemudian bergoyang aneh lagi.

Wah, suatu sensasi melanda perasaan Steven, suatu hubungan kelamin yang belum pernah dinikmatinya dengan wanita manapun juga selama ini. Menyesal Steven kerana tidak dari dulu menikmatinya. Gerakan aneh di dalam liang kemaluanku makin pelbagai. Terkadang Steven malah meminta aku berhenti bergoyang untuk sekadar menarik nafas panjang. Lumatan dinding kemaluanku pada batang Steven membuatnya geli-geli dan serasa akan ‘meledak’.

Steven tidak ingin cepat-cepat sampai, kerana masih ingin menikmati “elusan” burit ku. Tetapi gerakan-gerakan di dalam liang kewanitaanku semakin menggila dan semakin liar. Hingga akhirnya Steven harus menyerah, tak mampu menahan lebih lama lagi perasaan nikmat yang melandanya, semakin cepat Steven bergerak mengimbangi goyangan pinggulku, semakin terasa pula rangsangan yang akan meletupkan lahar panas yang sedang menuju klimaks, mendaki puncak, saat-saat yang paling nikmat.

Dan akhirnya, pada tusukan yang terdalam, terasa nak terkencing akibat kedalaman tikaman batang Steven, Steven menumpahkan maninya kuat-kuat, sambil mengejang, melayang, bergetar. Pada detik-detik saat Steven melayang tadi, tiba-tiba kakiku yang pada awalnya mengangkang, diangkatnya dan menjepit pinggul Steven kuat-kuat. Amat sangat kuat. Lalu tubuhnya ikut mengejang beberapa detik, mengendor dan terus mengejang lagi, lagi dan lagi…

Aku pun tidak sanggup menahan dorongan orgasme yang melandanya lagi, punggung ku melengkung ke atas, mata ku terbeliak-beliak, serta keseluruhan tubuh ku bergetar dengan hebat tanpa terkendali, seiring dengan meledaknya kenikmatan orgasme di buritku. Orgasme kedua dari aku.

“Stevennnmm, aduuuh, Stevennnm, aahhhhh…, aaduuhh…, nikmaaatt.., Steven….!”.

Steven tersenyum puas melihat tubuh ku tergoncang-goncang kerana orgasme selama 15 detik tanpa henti-hentinya. Kemudian tangan ku dengan eratnya menekan bontot Steven ke arah selangkangannya sambil kakinya menggelepar-gelepar ke kiri kanan. Steven pun terus menggerakkan batangnya untuk menggosok kelentit ku.

Setelah orgasmenya selesai, tubuh ku langsung terkulai lemas tak berdaya, terkapar, dengan kedua tangan dan kakinya terbentang melebar ke kiri kanan. aku merasa bahagian-bahagian tubuhnya seolah terlepas dan badannya tidak dapat digerakkan sama sekali.

Setelah gelombang dahsyat kenikmatan yang melandanya surut, aku kembali ke alam nyata dan menyadari bahwa dia sedang terkapar di bawah tindihan badan lelaki mat saleh berkulit putih yang bukan suaminya yang baru saja memberikan kepuasan yang tiada tara padanya. Suatu perasaan malu dan menyesal melandanya, bagaimana aku begitu mudah ditaklukkan oleh lelaki tersebut.

Tanpa terasa air mata penyesalannya mengalir keluar dan aku mulai menangis tersedu-sedu. Dengan tubuhnya yang masih menghimpit badan ku, Steven mencuba memujuk ku dengan memberikan berbagai alasan antara lain kerana ia terlalu banyak minum sehingga tidak dapat mengawal dirinya.

Related Post