Aku ada seorang guru, namanya Zaharah. Dia tak pakai tudung. Very cute and short. One day, aku pergi jumpa dia di lab. Masa tu, cuma aku dengannya saja. Tengah kami bincang, tiba-tiba, kakinya tersepak kakiku. Aku pun hairan satu macam. Dia tersenyum malu. Aku pun...

Berlaku pada tahun baru China 1989 ketika usia kami 20 tahun. Kini masing masing telah berkahwin dan mempunyai anak. Aku dan shaza tinggal sekampung di pinggir bandar di sebuah ibunegeri.Jarak rumahku dengan rumahnya dalam lingkungan 1 kilometer. Aku mula mengenali shaza semasa umurku lima belas tahun....

Tinggal di asrama di NS amat menyiksakan bagi aku, mahu saja rasanya aku balik ke rumah setiap hujung minggu tapi apakan daya keadaan ekonomi tidak mengizinkan. Hampir setiap hujung minggu aku ke pekan PD dan pasti menalipon Shaza di rumah menyatakan rasa rindu dan rasa...

Dian duduk termenung di atas sofa sambil menangis perlahan, Dia baru saja bergaduh dengan suaminya yang telah keluar pergi bekerja. Teresak- esak dia menahan sebak di atas sofa lembut itu. Dian hanya berkemban dengan tuala saja menunggu suaminya pagi itu dan jika suaminya bernafsu dia akan rela mengangkang atau...

AKU merupakan seorang yang pendiam. Dalam diam-diam, aku menyetan juga. Seperti budak lelaki yang lain aku juga melancap dan juga tengok cerita lucah. Ceritanya bermula macam nih. Pada masa itu aku masih bersekolah di JB dalam tingkatan 5. Selepas bulan puasa, ada seorang pompuan kat sekolah...

Aku tinggal di sebuah kawasan setinggan yang penuh sesak di lereng bukit di tepi sebuah pusat TV. Pada masa itu sekitar tahun 80an, kawasan ini masih tidak mendapat bekalan api dan air. Rumah yang aku sewa hanya menggunakan api daripada janakuasa enjin motor dan dibuka...

Selepas dari peristiwa itu, aku dan Ina selalu ke public phone itu untuk memuaskan nafsu. Namun sejak semakin ramai orang menggunakan public phone itu berikutan linenya yang clear dan tiada siapa yang mengganggu, kami terpaksa menukar tempat. Aku telah menjadikan bilikku di rumah sewa sebagai...

Ketika di kolej. Aku merupakan pelajar favourite student perempuan kerana aku hensem. Bukan membangga tetapi kenyataan. Aku telah jatuh hati dengan seorang gadis yang sungguh ayu. Memang aku benar-benar meminatinya. Bukan hanya kerana keayuannya, malah budi bahasanya, tutur bicaranya membuatkan aku terlalu meminatinya. Surat demi...

Cerita panas ngentot cewek kembar ini adalah cerita yang unik dan menarik, bayangin aj sendiri gimana panasnya ketika 2 orang yang sama sedang main seks dengan anda, pasti mantab kan, oleh karena itu cerita panas ini kutulis sehingga anda pun dapat merasakn pengalaman saya. Cerita...

Aku 36 th, married dan telah memperoleh 3 orang anak, bekerja di bidang medis, dan tinggal di Selatan Jakarta. Wajahku biasa aja, hitam manis kata istriku, tinggi badan 165 cm, rambut lurus-halus cenderung tipis. Kehidupan sex-ku normal, bahkan dapat dikatakan aku mempunyai nafsu sex yang...

Aku sudah memperhatikannya semenjak aku duduk di kelas 1 SMU. Ibu Anna, guru biologi kelas 2. Diantara guru-guru disekolah ini tidak ada yang bisa menandingi kecantikannya. Dalam hati aku menyukai Ibu guru ini. Sering aku menjadi salah tingkah jika tak sengaja berpapasan dengannya. Meskipun usianya...

"Tapi Bu.," kataku padanya. "Diam!" bentaknya dengan marah. "Tapi Ibu bilang..," "PPLLAKK!!" Sebuah tamparan keras mengenai pipiku. "Diam!" bentaknya lagi. Aku terdiam sambil tanganku mengusap-usap pipiku yang panas. "Perbuatan kamu kemarin benar-benar kurang ajar, tidak ada hukuman yang sebanding dengan perbuatanmu," katanya padaku. Dia terdiam sejenak. "Sekarang kamu pulang!" katanya padaku. "Saya bersedia dihukum...

Dengan lemah aku mengangguk. Kakinya masih "memainkan" testisku. Aku kesakitan, namun tidak memberontak sedikitpun. Tangan Ibu Anna memegang pergelangan kaki kananku. Dia menariknya kesamping lalu mengikatnya, lalu ujungnya diikatkan ke suatu tempat. Ibu Anna lalu melakukannya dengan kakiku yang satu lagi. Kedua kakiku terpentang lebar...

Rasa perih seakan mengalir dari jepitan itu dan mengaliri seluruh tubuhku. Aku meronta-ronta dari ikatanku, namun tidak berhasil bergerak sedikitpun. Dengan cepat Ibu Anna menyumpal mulutku dengan celana dalam yang tadi dibawanya. Dia menekannya dalam-dalam sampai suara jeritanku tidak terdengar lagi. Tanpa menunggu lagi dia menjepit...