Cerita hot

TERPAKSA NGESEKS KARENA DIANCAM

Cerita yang menyakitkan ini yang saya alami satu setengah bulan yang lalu, yang terjadi pada saya dan saudara perempuan saya yang berusia 23 tahun, memiliki wajah yang manis dengan rambut panjang di bahu, tidak terlalu tinggi (157 cm) namun sangat proporsional dengan kulit putih halus, Mungkin karena faktor Keturunan karena kita keturunan Tionghoa. Dia tinggal di kota yang berbeda dari saya, suatu hari dia datang ke kota tempat saya kuliah untuk wisuda, dia berencana berlibur selama satu bulan dan menginap di rumah kontrakan saya.
Suatu hari saya mengantarnya ke mall sampai larut malam, lalu setelah makan malam, untuk bersenang-senang kami menonton film di bioskop. Saat jam 10 malam ketika bioskop bubar, saat kami berjalan kembali ke rumah kontrakanku, kami melewati jalan sepi, aku sudah merasa khawatir saat melihat di ujung gang ada banyak Pemuda, beberapa bermain gitar, bernyanyi dan bermain kartu.cerita abg mesum

Aku dan kekasihku cepat-cepat melewatinya, salah satu dari mereka memulai peluit peluit, “Halo, keduanya .. mau maen kartu bersama?” Aku berguncang dengan sopan saat berjalan terus, tiba-tiba di depan kami telah menghalangi seorang pria bertubuh besar dan berwajah awet dan berkulit gelap, “Anda tidak mencintai saya, ya?”
Saya kemudian mencoba untuk berbicara dengan saya dengan baik mengharapkan seseorang lewat, tapi tanpa pemikiran bahwa pemuda itu meninju rahang saya jadi saya terjatuh, saya mencoba bangkit dan mencari kayu untuk mempertahankan diri, tapi pada saat yang sama Tendangan tongkat bersarang di kepala dan tubuhku, kudengar teriakan tangisanku, sebelum dunia tampak gelap.
Aku terbangun karena sakit kepala dan teringat apa yang telah terjadi, tanganku sangat menyakitkan, beberapa saat kemudian aku menyadari bahwa benda itu diikat di papan dengan tali yang kuat, aku tergantung di sana cukup tinggi, aku menunduk, dan memperhatikan kakiku yang tidak terikat. Tidak sampai di lantai, aku kaget menyadari bahwa itu tergantung telanjang, tidak ada pakaian sama sekali.
Lalu aku mendengar erangan dan erangan wanita, yang merasakan – aku mengenali suaranya, saat mataku mulai bersih, kulihat aku tidak sendirian di dalam ruangan, di tengah ruangan ada sebuah meja kecil, dan di atas Meja adalah sosok gadis kulit putih di negara bagian yang hampir telanjang, hanya sisa-sisa BH yang menutupi payudaranya yang berbukit indah, tali kutangnya sudah kendur begitu goyah dan mengungkapkan sebagian besar kulit putih halus yang terpasang di sana. Tangan gadis itu diikat di belakang punggungnya, meja kecil hanya bisa menahan punggung gadis itu, sehingga kepala gadis itu jatuh ke kepalanya. Di depan gadis itu ada seorang pemuda telanjang yang memeluk kedua paha gadis yang bersandar di bahu kanannya, membuat gerakan maju mundur. Suara erangan yang kudengar berasal dari gadis itu, aku masih bisa mendengarnya samar-samar, “Ooohh .. amppunn .. akkhh .. oohh .. takn .. takn .. oh .. sakit ..”
Darah saya diserap untuk menyadari bahwa suaranya sangat mirip dengan cic saya, atau melangkah gadis yang diperkosa adalah cic saya? Saya tidak pernah melihat cic saya yang telanjang, tapi tubuh cantik di atas meja seperti postur cicatin saya. Setelah beberapa saat tatapan saya menjadi lebih jelas, tampak bahwa gadis itu memang cic saya! Sweater, kemeja bagian dalam, celana jins, dan celana dalam ceri saya mengotori lantai. Saya melihat pemerkosaan itu dengan marah, tapi saya tidak berdaya untuk membantu diri saya sendiri, saya tidak dapat melakukannya, dan untuk beberapa alasan, setelah beberapa saat melihat pemburu sepeda tak berdaya saya hampir telanjang, batang kemaluannya sedikit demi sedikit diperketat.
Pria yang memperkosa cicilla saya terus memompa kemaluannya ke dalam kista kemaluan kemaluannya. Cicya saya mencoba untuk menutup pahanya tapi pria itu melebarkan kaki saya dengan bentuk berbentuk V, dan terus memompa dengan buas, lalu tangannya menyentak bra Cic saya dengan kasar dan lingkaran kembar kembar saya tergeletak bebas, mengempis menantang dan sangat menarik. , Bahkan di posisi agak dada Tertarik karena kepalaku ciciku mendongak. Payudara masih gemuk dan padat, pemerkosa terus memompa sementara tangannya meremas dadaku.
Tiba-tiba pintu terbuka, dan tampak ada sekitar 3 pemuda berpakaian bagus, mereka menertawakan temannya yang memperkosa kutukan saya, seseorang menatapku dan berkata, “Uh, lihatlah … pacarnya sudah bangun!” Semua mata pemuda itu ada pada saya, “Eh .. lihat itu dia ngaceng juga .. mau ngentot pacar .. tapi yang pertama, doel sudah jebolin dulu keperawanan pacarnya, hahaha ..!”
Pemuda telanjang yang memperkosa cic saya, yang disebut Doel, menyeringai. Lalu tiga anak laki-laki yang baru saja tiba mendekati saya, “Hai bajingan! Itu pacarmu benar!” Aku tidak berkata apa-apa, lalu satu kepalan mendarat di perutku sampai perutku sakit, “Kamu bisu ya? Girl apakah pacarmu bukan?” Dipaksa untuk menjawab dengan lembut dan menjelaskan saudara kandung kami.
“Oh .. adikmu sih .. hm .. kepengen nggak ngentot kakak sendiri? Di tanah liat elo sih .. elo pingin .. hahaha ..” aku marah, saat pangkal paha telah melemah kembali karena ku Birah yang tak sengaja nampak telah hilang. Doel rupanya telah selesai memperkosa cic saya, dia kemudian memimpin cucunya yang tampak lemah ke tempat kita, “ini ya .. saya ingin melihat kakak ipar ngentotan!” Dia tertawa, lalu cicher saya menampar dengan kuat, sampai teriakan saya menangis, “Elo harus kulum tuh Pelik adik elo, cepat! Jika kamu tidak memotong siku dan puting susu kakakku!” Doel lalu melepas tangan cemburuku dan mendorongku lebih kuat ke arahku, Memaksa saya lebih dekat untuk mendekati saya yang masih tergantung, lalu dengan ragu menyentuh ujung pangkal paha saya, meski hanya sedikit tersentuh, saya tidak dapat menahan dan pangkal pahaku perlahan menegang, “Ayo makan tuh peler! Cepat! Seorang pemuda menarik keluar pisau lipat dari Sakunya dengan sikap mengancam, memaksa penisku untuk mulai mengisap pangkal pahaku dan memindahkannya ke depan dan ke belakang, sehingga pangkal pahaku menempel hampir 12 cm.
“Ayo letakkan trunk ke dalam mulut sampai habis! Jangan keluar dari mulutmu sampai perintah gua!” Dengan ketakutan siklik saya, pecahkan paha betina saya dan gerakkan ke belakang dan ke belakang, sehingga mulut kecilnya penuh dan kadang-kadang dia Pipi membengkak di pangkal paha saya, tak lama lagi saya tidak tahan lagi dan orgasme, cicce saya nampak kaget merasakan cairan kental dan hangat berulang kali menyemprotkan tenggorokannya, tapi dia tidak berani melepas mulutnya dari pangkal paha saya, dia mencoba. Untuk membuang sperma saya meski sudah tertelan olehnya, beberapa tetes sperma saya mengalir keluar dari bibirnya.
“Wow, adikmu sangat buruk, kontolnya sedikit, cepat keluar lagi!” Anak laki-laki itu mengejekku dan mereka mendekat dan meraih rambut kayu manisku, “Elo harus mengerti!” Kata seorang pemuda sambil menyeringai padaku. Mereka kemudian menanggalkan pakaian telanjang, keempat pemuda yang telah telanjang dan kemudian meletakkan wajah saya di atas meja, jadi payudara saya menempel di atas meja dan jangkrik saya dalam posisi menungging, maka biadab mereka mulai memperkosa kicar saya pada gilirannya, jadi Jeritan saya menjerit dan Howling histeris, batang kemaluan mereka rata-rata besar dan panjang, sekitar 16 cm lebih, dan secara bergantian alat kelamin membongkar anak-anak kemaluan saya yang mulai lemas. Ciciku disenggamai bergantian dengan empat dari mereka dengan posisi gaya anjing, maka mereka juga meniduri cici saya di kursi.cerita dewasa bergambar

Sementara memperkosa cic saya, mereka sesekali mengejek saya. “Hei .. kamu tidak tahu kakak ini sebenarnya adalah telinga yang sama yang mencelupkan kita-kita, buktinya pussy dia jadi nih basah!” Kata pemuda yang dipanggil dengan nama Anto ini, dia memiliki yang terpanjang dan terpanjang dari empat. Dari mereka, dan dia sedang mengerjakan cic saya. Tangan Ciciku kembali terikat di belakang punggungnya, Anto duduk di kursi sementara cicis saya di pangkuannya dengan paha mengangkang dan posisi berlawanan. Dengan posisi duduk, dadaku cicdy terlihat sangat menggairahkan, apalagi dengan tubuhnya yang ramping, terlihat payudaranya tergantung cantik, padat dan berisi. Pria yang mengoceh ciciku meremas payudara cicaku dengan penuh semangat, terkadang ia mendempetkan kedua payudara itu lengket sehingga bagian dadaku cicinya indah terbentuk di depannya. Pemuda itu terus-menerus menyalahgunakan kasus saya sehingga tubuh cicin saya bergoyang. Kenanganku hanya bisa merengek dalam kesadaran dan tidak.
Sambil terus memompa cic saya, dia menertawakan teman-temannya yang tidak sabar menunggu giliran mereka, “Elo ingin bukti saudara laki-laki ini mudah? Perhatikan itu!” Dia mengolok-olok lagi untuk saya. Lalu tiba-tiba si pemuda berhenti memompa cic saya, refleks saya cicily terengah-engah dan mulai menggerakkan pantatnya sendiri agar tetap terguncang oleh ayam mudanya, “Hahaha .. elo liat kan? Kakak sulung ini yang minta ditiduri tuh!” Si muda Pria itu tertawa saat memeluk tubuh cicisku, tangannya membelai punggung putih mulus ciciku sementara kepalaku yang nakal tertangkap basah di dadanya yang berbulu. Rupanya ceria saya mendengar kata-kata itu, wajah ceri saya tampak memerah karena malu dan marah, lalu tubuhnya terdiam tidak bereaksi, pemuda tersebut menjadi marah dan menarik keras kedua payudara saya yang apik. Salah satu ditarik ke atas dan satu ditarik ke bawah bergantian begitu keras sehingga tangisan saya menjerit kesakitan, “Anda munafik! Aja sok menderita! Gua membuat Anda orgasme dan Anda tidak bisa berbohong bahwa Anda ingin diperkosa!” Dengan nafsu lagi anak laki-laki itu mengoceh Cic saya, kadang-kadang dia menghentikan pon lagi, dan secara refleks mengembalikan cicci saya untuk menggoyang pantatnya bolak-balik, untuk beberapa saat sampai pedas saya sadar dan mampu mengendalikan tubuh-Nya. Itu terjadi berkali-kali, bahkan saat pemuda itu mendorong tubuh cicis saya ke batang kemaluannya keluar dari rongga kemaluan saya. Secara refleks melampaui kemauan saya sendiri.
Tubuh cicatial saya kembali bersatu sehingga bagasi alat kelamin kembali terkubur di lubang senggamanya karena kakiku cicinya terlipat kencang seakan takut lepas. Pemuda itu semakin hebat memperkosa cic saya, sampai beberapa saat tampak tubuh saya terjepit ceria dan tegang, kakinya menunjuk langsung ke otot paha dan betis yang berkedut, jari-jari kakinya tertutup, dan nafas napas saya yang tidak teratur sambil terus mengerang nyaring dan nyaring. Lama, “Ohh .. Akkhh .. Ooohh ..!” Pemuda itu mempercepat gerakannya sampai akhirnya membuat tangisku yang panjang, “Ohh ..” seluruh daguku dikencangkan dan diputar selama beberapa detik dan kusadari bahwa ciccas saya mengalami orgasme hebat dan kesenangan luar biasa. Setelah beberapa saat kejang, tubuh saya menangkap anggota tubuh saya di pelukan pemerkosanya. Pemuda itu masih memompa cicku saya yang sudah pincang sambil nyengir senang dan berkata, “hehe .. elo liat kakak elo ini .. dia juga sesama kawan ya kok hahahaha ..!”
Tiba-tiba pintu terbuka lagi, dan takjub saya melihat begitu banyak pemuda masuk, sekitar 10 orang lagi, termasuk salah satu dari mereka adalah seorang pria bertubuh besar dan terlatih yang mengajari saya. Tanpa banyak bicara mereka datang untuk menikmati tubuh cictious saya, setiap pemuda memperkosa cic saya dalam posisi yang bervariasi. Saya pikir semua posisi yang pernah saya lihat di film biru telah mempraktikkannya semua pada cicti saya. Terutama pergantian pria besar yang memanggil John diperkosa, cic saya sepertinya menderita karena batang alat kelamin John benar-benar besar dan panjang, saya perkirakan lebih dari 20 cm. Dalam waktu singkat tubuh telanjang saya yang chic telah berkilau basah karena keringat dan sperma.
Saya tidak tahu berapa lama cicis saya diperkosa sampai pingsan berkali-kali, tapi mereka selalu membangunkan cicinya lagi dengan menampar dan menyiraminya, lalu secara brutal memperkosa lagi. Saya menutup mata saya tidak ingin melihat penderitaan cic saya, tiba-tiba terasa pangkal pahaku terasa hangat dan terguncang, saya membuka mata dan ada seorang pemuda yang melakukan oral seks terhadap saya. Aku tampak jijik dan memberontak tanpa hasil, tapi mau tak mau batang pangkal pahaku diperketat juga dirangsang seperti itu. Cukup lama pria itu menghancurkan erangan saya sampai akhirnya saya ejakulasi, sperma saya ditelan sepenuhnya oleh pria itu.kumpulan cerita sex terbaru 2017

Kemudian ikatan saya dilepaskan, saya dipaksa duduk di meja tepat di samping tangisan tangisan saya dengan air mata yang telah habis, kutiku saya sedang disodomi, lalu tiba-tiba saya merasa tangan-tangan kasar mencoba membuka lubang pantat saya, dan merasa seperti Benda besar mencoba masuk. Aku menjerit kesakitan saat mulai menenggelamkan anusku, pinggulku dipegang oleh tangan yang kuat, dan aku mulai diperkosa juga. Kakiku yang lamban dilemparkan ke arah yang berbeda oleh dorongan di belakangku, di sampingku cicaku juga diperkosa, dadaku yang padat dan matang bergetar hebat, sesekali pria di belakangku meraih pangkal pahaku, meremas dan menarik pangkal pahaku erat-erat, Pria di balik chic saya tanpa lelah meremas dan menarik payudaraku secara brutal, seperti memerah susu sapi. Saya dan cic saya hanya bisa berteriak dan menangis untuk menanggung penderitaan.
Dian pucat melihat foto-foto yang ditempatkan Romi di atas meja. Itu adalah foto telanjang dan foto-fotonya saat dia dikuasai oleh orang-orang malam itu.
“Nah, Dian sekarang nurut bae .. Tenang bae, saya janji tidak sopan maen.” Romi menyeringai sambil membelai paha Dian.
Dian disuruh menjaga rumah itu sendiri dengan dua keponakannya yang sudah tidur. Hujan deras membuat udara malam terasa dingin. Dian duduk pasrah saat Romi menariknya kembali.
“Tenanglah, Dian, kalau bukan fotomu, aku menyebar di desamu, biar tahu kalau kau biso.”
Romi menarik Dian kedapur, pintu depan belum ditutup. Desis Dian tak berdaya.
“Tenang, Dian, aku hanya sebentar ..”
Romi mulai meraba payudara Dian yang kencang, Dian sudah siap tidur hanya dengan kaos dan celana pendek saja. Puting susu Diane yang menonjol menonjol saat Romi terus membelai dada Dian. Dian menggigil saat baju bajunya ditarik oleh Romi. Dengan tangannya Romi menarik tangan Dian untuk menutupi dadanya yang telanjang lalu mulai membelai payudaranya dengan mulut dan lidahnya.
Dian hanya bisa bersandar di dinding yang dingin sambil meringis kesakitan saat Romi mengunyah putingnya sementara tangannya dengan bebas menurunkan celana pendek Dian ke lantai. Romi menatap celana dalam sutra Dian dengan motif bunga yang sangat mini dan seksi. Tanpa menunggu lagi menjilati Romi ke perut Dian yang empuk, pusarnya, lalu pelan pelana Dian menyusul jatuh ke lantai. Romi melempar semua baju Dian ke ujung jalan. Dengan sedikit paksaan Romi membentang paha Dian lalu menjilati vagina Dian
“Ohkk ..”
Dian mendongak kesakitan, antara rasa senang, marah dan malu mengendalikannya saat kedua tangan Romi mencengkeram pantatnya, membuka lebar vaginanya lalu menjilatinya dengan nafsu. Breathless Dian terengah mencoba untuk menahan diri dari gairah.
Romi berdiri lalu menanggalkan pakaian dan celana, ke celana dalamnya, lalu memegang penisnya yang panjang dan besar.
“Isep Dian, ayo, kalau kamu tidak mau disiksa.”
Dian terpaksa berlutut di depan Romi, lalu mulai menjilati batang penis Romi. Dian memejamkan mata lalu mulai menggoyang-goyangkan Romi dengan mulut dan lidahnya. Romi menarik Dian lalu memindahkan kepala Dian bolak-balik, mulutnya sial. Suara terkekeh terdengar jelas diselingi hujan. Dian mencoba yang terbaik agar Romi puas dan berhenti, dia menjilat, mengisap, dibawa sebisa mungkin, mengingat film BF yang dia lihat. Romi mengerang dengan senang hati, tubuhnya dimiringkan ke meja dapur,
“Ahh, Ohh, Diann kamu seksi dan pintar .. ohh ..”
Tiba-tiba Romi menarik tubuh Dian lalu duduk di atas meja pantry. Dian diam saja sambil terengah-engah saat Romi mengangkang pahanya lalu mulai menekan pinggulnya. Dian mengernyit dengan susah payah saat penis Romi yang keras dan besar menerobos vaginanya. Romi mulai fucking Dian, memperkosa dia dengan desakan. Dian hanya mengendus dengan menahan diri. Tangannya mencengkeram ujung meja dengan keras. Keringat membasahi keduanya. Dian menutup matanya berharap Romi selesai, sementara pria itu terus menyentak, melepaskan misilnya ke bodi padat dan ramping milik Dian.
Dian kaget saat membuka matanya, Ada lima pria besar telanjang bulat di dapur! Rupanya Romi membawa teman-temannya dan mereka menunggu di mobil.
“Apa ini, Romi !!” Lapor Dian.
Tapi dia menyudutkan sudut ruangan. Keenam pria itu mengelilinginya.
“Tidak apa-apa, kalau kamu ngomel tidak ada yang mendengar jugo, keponakan kamu tula pintu depan kita adalah kunci, lampu kita matike kamu pasti sudah tidur .. he .. dia nurut bela .., aku janji tidak Kasar, baik akun teman saya ..! ”
Romi dan kelima temannya menyeringai penuh nafsu. Tubuh Dian lemas, dia tidak bisa melakukan apapun selain mengundurkan diri. Tangan ditarik di tengah ruangan, lalu disuruh berjongkok.
“Ayo! Suck kami punyo kaus kaki!”
Enam batang penis disodorkan di wajah Dian. Dan sambil menangis Dian pun harus mulai meng’karaoke’nya belok.
“Ohh .. nian Romi yang hebat, betino kauni !!”
“Akhh, aku .. anak .. keluar ..”
Srett .. Srrtt ..
Kepala Dian sibuk dalam kegilaan jadi dia harus menelan sperma mereka satu demi satu.
“Kato kamu segalo lubang Dian ni dipakek?”
“Ayo, ayo pergi kito juburi sialan .. !!”
Dian menangis mendengarnya, “Jangan .. maafkan aku .. sakit ..”
Dengan cepat mereka menarik tubuh Dian dan mematuknya di lantai. Kelima pria itu sedang merumput, beberapa memegang tangannya, memegangi kakinya dan menyelipkan pantatnya, beberapa memegang kepalanya sampai Dian tidak bisa bergerak. Salah satu dari mereka mengambil sebotol minyak goreng di dekat kompor.
“Kami baik, Dian, ayo kita sakit, minyaki dulu.”
Yang lain tertawa terbahak-bahak, Dian bisa merasakan minyak goreng dituangkan ke pantatnya, lalu terasa jari-jarinya menggosok pantatnya, melukai lubang anusnya lalu menusuknya ke gulungan. Dian menangis dan merintih kesakitan saat lubang anusnya dibuka secara paksa oleh jari-jarinya. Setelah dianggap cukup salah satu dari mereka mulai berlutut di belakang Dian tepatnya dibelahan pantatnya. Dian hanya bisa melolong dan menangis tak berdaya saat merasakan batang kemaluan itu masuk ke dalam rektumnya.
Dian mulai disodomi di lantai dapur. Sebuah penis disodorkan di wajahnya.
“Isep dulu Dian, kalau kita tidak sodomi sersan tigo !!”
Dian terpaksa mulai merajuk ngulum penis pria yang berlutut di depannya. Sementara pria yang dengan kasar menyodominya terus menyentak. Dian melihat sekilas salah satu dari mereka mengambil bibi panjang ungu tua dari kulkas. Tiba-tiba ia merasakan sesuatu yang dingin dan keras melalui vaginanya.
“Nghh .. !!”
Dian hanya bisa mengerang sakit karena mulutnya dibungkam. Seorang pria menaruh terong ke dalam vaginanya sementara anusnya disodomi.
“Biarkan tepakek galo buknyo !!”
Mereka tertawa puas. Tiba-tiba pria yang sedang menyodoknya mengerang dan mengerang keras. Dian bisa merasakan sperma hangat tumpah di anusnya. Kemudian pasangannya segera mengambil alih posisi Dian yang disodomi. Tiba-tiba pria yang pernah berada di ‘karaoke’ oleh Dian berbaring telentang, dengan isyarat dia mi mi nta teman-temannya menarik Dian ke atas tubuhnya. Lalu ditarik tubuh Dian ke penisnya ke vagina gadis itu. Memberkati.
“Aarhh .. !!” Dian mengerang kesakitan, sebelum penis lagi tersedak mulutnya.
Dian kembali memperkosa tiga orang sekaligus. Payudaranya hancur kira-kira sampai Dian merasakan sakitnya tidak hanya dari rektum dan vaginanya yang dikocok tapi juga dari payudaranya yang bengkok dan kusut. Tiba-tiba tangannya ditarik dan kemudian diolesi minyak sayur. Lalu diregangkan di penis dua pria lainnya. Dian berbaring telungkup, memeluk erat dari bawah, sementara vaginanya dipompa kira-kira, yang lain menyodomi tubuhnya seperti binatang, yang lain memaksanya untuk menghisap penisnya, mencemari bibir Dian dengan menyambar rambutnya, sementara dua lainnya meminta untuk digoncang dengan Tangan Dian.
Dan masing-masing meraih kepuasan, yang lain segera menggantikan posisinya, sampai pagi hari mendekat. Matahari mulai nampak saat Romi menyentak anal Dian dengan menggedor dan
“Oohh ..”
Dia menyemburkan pantat sperma miliknya Dian. Dian pingsan. Dia terbaring telanjang di lantai. Sperma dioleskan pada perut, punggung dan wajah.
Mereka tidak sadar akan jendela yang terbuka dengan lampu menyala. Beberapa pemuda di rumah berikutnya menyaksikan semuanya. Mereka bahkan memotret dan memfilmkan kejadian tersebut. Anehnya, Romi membiarkan pintu dapur terbuka saat dia kembali ke rumah.
Keenam pemuda tersebut segera bergegas ke rumah Dian. Dian baru sadar. Dubur dan vagina sakit. Dia terbaring telungkup di lantai dapurnya, telanjang. Sperma kering di sekujur tubuhnya. Dia tersentak saat lampu menyala menyala. Betapa kagetnya Dian melihat enam tetangga berdiri disekitarnya, sibuk memotret tubuhnya yang telanjang sambil menyeringai.
“Kami melihat Galo Dian.”
Mereka tersenyum mesum sambil menatap tubuh Dian.
“Ternyata kamu seorang biso dipeke jugo ..”
Dian menangis tak berdaya saat membawa jenazahnya ke kamar tidurnya. Tubuhnya masih lemah. Dengan mudah tubuhnya terbaring di tempat tidurnya.
“Jangan, keponakan saya akan terbangun .. jangan ..” teriak Dian tak berdaya.
Dia tahu mereka tidak segan-segan menyebarkan fotonya. Jika itu terjadi entah bagaimana nasibnya di desa.
“Diem Dian, kita pandai supayo mereka tidak masuk sekarang nurut bae ..”
Seseorang dari enam pemuda membuka kursinya. Mengangkat pantat Dian. Kemudian mulailah mengisap anus Dian.
“Uhh uhh! Uhh!” Seperti binatang ia mulai menyentak anus gadis itu.
Wajah Dian merosot ke kasur, meringis dan menangis tak berdaya, sementara lima pemuda lainnya membuka celana mereka sambil mengibaskan kemaluannya melihat Dian terengah-engah tanpa daya. Anus itu menyakitkan dan menyakitkan. Sampai tiba-tiba pemuda itu tertekan keras. Dian menggigit seprai yang sakit. Sperma si pemuda tumpah ke anus Dian, berulang kali.
“Aaahh .. Betapa senangnya.”
Dia lemas. Menarik penisnya dari anus Dian. Begitu pemuda pertama selesai, yang kedua segera mengubah posisinya. Dianimunkan Dian secara brutal. Dian hanya bisa diam saja. Dia merosot ke bawah, menggigit sepatunya yang rapat. Keenam orang muda itu memutar Dian di pantatnya. Cairan sperma yang tebal mengalir keluar dari rektumnya, bahkan saat anak laki-laki terakhir menarik penisnya, Dian tanpa sadar mengeluarkan kotorannya. Percikan sperma pemerkosaannya.
Keenamnya tertawa. Dian lemas saat diregangkan. Kemudian pria yang selesai meyodominya tiba-tiba duduk di dada Dian,
“Ayo kita ngisep taiknyo dewek!” Kontolnya ditutup dengan kotoran Dian yang tebal kuning dan baunya disodok ke mulut Dian. Sementara temannya yang lain memegangi kepalanya. Dian menatap dan berjuang untuk memperkosa. Pria itu meniduri mulutnya. Dan Dian bisa merasakan cairan asam, pedas dan busuk memenuhi mulutnya. Dian meringis menahan muntahannya. Tapi mereka tidak peduli. Dian berbaring tanpa daya di tempat tidurnya. Keenam pemuda itu segera pergi. Di luar atmosfer mulai ramai.
“Dian, kalau tidak ganas diglir sekampung, sajikan enam! Setiap kita mau!” Ancam mereka. Dan Dian hanya bisa menangis. Sejak kejadian malam itu, Dian tidak menyadari bahwa foto-fotonya sengaja menyebarkan semua penjahat pemuda di desanya. Dan Dian tidak bisa berbuat apa-apa selain menyerah.
Setelah 30 menit, John tampak telanjang, mengangkat cudgel yang memeluk leher John agar tidak terjatuh kembali karena John baru saja memegang bokongku kuat, posisi yang sama seperti yang dilakukan John saat memperkosa ciclipku dua minggu yang lalu, -yodok dengan penisku penisku brutal seperti Aku berjalan, menyebabkan tubuhku terguncang dan kepedihanku merintih dengan suara serak. Di depan saya dan sekelompok preman, John terus memompa cic saya, tiba-tiba tubuh saya terasa gemetar dan tubuhnya mengepak, kaki cic saya terangkat dan otot paha dan betisnya kencang kencang dari suara mulut ciciku, “Ohh. “Lama, cuka saya mengalami orgasme hebat dalam pelukan John, John terkekeh saat tubuh ciciness saya tampak lemas setelah orgasme, John mengejek saya,” Saya biasa melihat kakak ego saya pingsan, saya berani mengatakan bahwa adikmu tidak lebih kuat dari dia. Dulu dulu! ” John terus mengocok dengan brutal, dan benar saja, pelukan cicinku pada leher John terlepas dan lagi dua minggu yang lalu kejadian itu kambuh, tubuhku cicily terkulai, tapi John masih terus menusuk kemaluannya ke lubang ulat dengan kejam, dia dengan kejam terus Mengenggamamai ciciku saya Telah jatuh pingsan.
Akhirnya orgasme John, dan menumpahkan banyak sperma ke wajah dan payudara ciciku, jadi sperma saya mandi wajah ciciku. Dia tertawa puas, “hahaha .. bagus buanget gadis ini ..!” Kemudian laki-laki John mengambil 4 gelas besar yang cukup besar, mereka rupanya ingin mengumpulkan sperma mereka ke dalam gelas, entah untuk tujuan apa. Pemerkosaan itu terus berlanjut dengan brutal, sekarang tanganku diikatkan pada batang yang bisa diatur dengan ketat, orang yang mengambil giliran untuk memperkosa cicot saya mengatur tinggi salib sehingga posisi lubang kemaluan penisku tepat di depan kemaluannya, karena Tubuh manusia cukup tinggi, maka kaki Cicis saya tidak menyentuh lantai dan harus menggantung dengan tangan saya diikat, tangis saya terbangun dan menangis dengan rasa sakit di tangannya sementara pria itu mengangkat paha kanan saya dan mulai menaruh ayam besarnya. Ke dalam ayam kubiknya dan dia mulai menggoyangkan cikiku Tangan kananku menggenggam paha untuk menahannya, tangan kirinya meremas dan meremas payudaraku secara bergantian, puting susu cicinku sesekali terjepit keras, kepedasanku hanya bisa merintih lemah, merasa puas dengan posisi.
Sekarang cicain saya diikatkan ke kakinya dan digantung dengan kepala ke bawah. Dalam keadaan terbalik saya, pria tersebut memaksa cerutu saya untuk menyedot kemaluannya saat ia memperkosa rongga kemaluan kemaluan saya dengan jari-jarinya, tidak puas dengan hanya memasukkan jarinya, dia juga mengocok batang kemaluan kemaluan saya menggunakan botol kecap kecil, setelah Dia mengikat tanganku di belakang punggungku, cic saya ditata di atas kasur yang telah dipasang di lantai, lalu dengan tubuhku yang kejam yang diperkosa oleh pria itu untuk orgasme dan menyemprotkan spermanya ke dadaku, maka dia juga Kumpulkan spermanya ke gelas kosong.
Saya tidak merasa ada 14 orang yang mengoceh cic saya dengan biadab, memiliki tiga gelas penuh sperma, cicct saya sudah pingsan berkali-kali, tapi selalu terbangun lagi dan lagi diperkosa dengan brutal yang luar biasa. Aku bergidik membayangkan ada dua puluh empat pria lagi yang menunggu giliran mereka, ketika tiba-tiba pintu gudang terbuka dan memasuki enam kelompok pemuda nakal lainnya, mereka juga ingin ikut merobek cic saya, John memberi mereka nomor seri di atas kertas. , Jadi total pria yang akan membalut chic ke-44 saya!
Peralihan berikutnya dari tiga orang sekaligus maju, cintaku yang telanjang di kasur yang dikelilingi oleh tiga pria yang masing-masing batang ayam besar dan panjang telah berdenyut melihat tubuhku yang sempurna, orang pertama segera mengantarkan kemaluannya ke alat kelamin kemaluanku. Dan memompa masuk dan keluar dengan Brutal, pria kedua memompa mulut cici saya dengan batang penisnya, sementara pria ketiga dengan rakus mengisap dua payudara chic saya yang siap bergantian kiri dan kanan, seperti anak kecil yang sedang menyusu, tangannya terus-menerus meremas dan memutar kutukanku. Payudara Mereka kemudian berganti posisi, mengalami pemerkosaan seperti ini, dimana alat kelamin dan mulutnya dipompa dan harus menyusu tiga orang, tidak bisa dihindari kembali tubuh telanjang saya tersedak orgasme tersendat sementara dari mulut saya yang penuh dengan genital mengeluarkan suara lembut, “Ohh .. ”
Setelah ketiga pria itu puas, dua pria besar berikutnya maju pada saat bersamaan, rokok lemas saya terangkat pada ketiaknya oleh seorang pria sampai payudara cicin saya berada tepat di depan mulutnya, karena tingginya badannya, saya Kaki cicin terangkat dari lantai, Mengisap payudaraku dengan ganas, orang lain tidak mau ketinggalan, pipi pantat dua ciciku kenyal bulat dan diremas sementara lidah dan lidahnya mengaduk anus ciciku ku, sesekali tangannya menggosok pahaku dan kembali ciciku. , Bahkan beberapa kali dengan kasar Dia menyambar rambutku jadi kepalaku ciciku mendongak sementara payudaranya tetap merokok dan tersedot dengan biadab, bahkan kadang susu puting susu ditarik kuat dengan gigi.
Setelah puas dengan posisi tersebut, maka tubuh cicatal telanjang saya diapit oleh dua mayat di atas kasur, pria yang sedang memompa dubur dubur saya, sementara di atas memperkosa kubus kubus saya tanpa ampun, tangis saya terengah-engah saat wajahnya menempel pada The Dada besar yang berbulu, pemandangan mengerikan juga ditembak oleh salah satu pemuda yang membawa kamera. “Hehe .. jangan main-main, film yang kamu mainkan beredar di seluruh dunia, pasti box office! Haha ..” John tertawa mengikuti teman-temannya. Kedua pria yang memompa ciciku kemudian berejakulasi hampir bersamaan, mereka kemudian menampung sperma mereka ke dalam gelas.
Pemerkosa selanjutnya mengikat iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku iku Dan meremas-remasnya dengan buas. Kemudian pria itu berjongkok di depan ciciku dan menjilati bibir kemaluan ciciku dengan rakus, ia juga memasukkan dua jarinya ke liang kewanitaan ciciku dan mengocok-ngocok kemaluan ciciku itu tanpa ampun. Kegiatannya membuat kemaluan ciciku menjadi sangat basah, barulah kemudian batang kemaluan anto memompa ciciku dengan lancar, tampak batang kemaluan itu basah berkilat oleh cairan kewanitaan ciciku. Ciciku terengah-engah tampak kehabisan nafas, lalu Anto menindih ciciku di atas kasur, ia menyodok-nyodokkan batang kemaluannya dengan buas hingga mengguncang-guncang tubuh ciciku yang telanjang bulat, sesekali ia berhenti aktivitasnya, namun secara refleks tubuh ciciku yang terangsang hebat menggoyang-goyangkan Pantatnya naik turun agar kemaluannya terus dikocok oleh kemaluan Anto sambil mendesah dan terengah-engah, akhirnya anto orgasme, ia mencabut batang kemaluannya dan menyemburkan spermanya di dalam mulut ciciku yang harus menelan seluruh cairan kental itu.
Berikutnya seorang pria besar dengan batang kemaluan yang luar biasa besar dan panjang, 27 cm menggantikan posisi Anto, akibat batang kemaluannya yang sangat besar dan panjang, ia mengandung kesulitan masuk ke dalam liang kemaluan ciciku, maka ia hanya memompa ke setengah batang kemaluannya saja Yang masuk, namun gerakannya sangat cepat dan deras, batang kemaluan kuda itu buat liang kemaluan ciciku yang sempit harus terbuka lebar, namun penyebab liang kemaluan ciciku sudah sangat becek, batang kemaluan itu bisa masuk dan memompa dengan ganas.
Merasakan benda raksasa itu masuk masuk liang kemaluannya, ciciku mengejang-ngejang dan seluruh tubuh menggelinjaku, suaranya parau saat merintih panjang, “akkhh ..” setelah orgasme dengan hebat, tubuh telanjang bulat ciciku terkapar lemas lunglai sementara kedua belah pahanya masih sesekali bergetar perasaan Sisa-sisa kenikmatan Namun pria dengan kemaluan raksasa itu baru mulai, dengan kejam ia memaksakan batang kemaluannya masuk amblas ke dalam liang rahim ciciku, “Arrgghh!” Ciciku terbelalak dan melengking kuat perasaan sakit yang luar biasa, batang kemaluan pria itu adalah benda terbesar dan terpanjang yang pernah Masuk ke liang kemaluannya, namun pria itu tidak mengenal kasihan dan dengan brutal terus memompa batang kejantanannya keluar masuk, testisnya yang besar juga menampar-nampar selangkangan ciciku, ciciku menangis sekuatnya dan menjerit-jerit dengan sisa tenaganya, terus terguncang hebat setiap kali batang kemaluan Raksasa itu masuk liang kemaluannya, “hehe .. enakkan, heh? Elo harus bersyukur karena kontol gue ini belum nembus sampai mulut elo! Hahaha .. “pria itu terus memperkosa sambil mengejek, yang besar meremas gumpalan buah dada ciciku, tak berapa lama ciciku terkulai pingsan tak bisa tahan pemerkosa yang sungguh brutal itu. Saat ejakulasi pria itu menyemburkan sperma yang sangat banyak membasahi wajah, buah dada sampai perut ciciku, ia lalu mengelap spermanya ke wajah dan keseluruhan tubuh ciciku yang terlentang tak berdaya.
Berikutnya kembali dua orang pria, mereka membawa dua buah ember besar berisi udara, lalu disiramkan seember udara ke sekujur tubuh ciciku yang pingsan, ciciku tersadar sambil megap-megap, kemudian mereka sedang ciciku menungging dengan bertumpu pada sebuah meja, ember berisi air itupun di atas meja tersebut, kemudian mulailah salah satu pria itu memompa ciciku dari belakang sambil meremas-remas bongkahan pantat ciciku yang kenyal, pria satunya menyiksa ciciku dengan membenamkan kepala ciciku ke ember berisi air berkali-kali sehingga ciciku nyaris kehabisan nafas, setelah puas menyiksa ciciku dengan cara itu, ia kembali menyiram tubuh telanjang bulat ciciku dengan sisa air yang tersisa, “Supaya mulus lagi, nggak lengket-lengket sama peju elu orang!” katanya sambil tertawa.
Ciciku terus dipompa dengan ganas hingga buah dadanya yang tergantung indah bergoyang-goyang, pria yang menyiksa ciciku menjambak rambut ciciku agar wajah ciciku menengadah, dengan demikian buah dada ciciku yang terlempar-lempar terlihat jelas, kawanan bajingan itu memberi semangat temannya agar memompa lebih keras karena mereka menikmati goyangan payudara ciciku tersebut, sambil menjambak rambut ciciku dengan tangan kiri, tangan kanan pria itu tak tinggal diam, ia meremas-remas dan sesekali membetot-betot buah dada montok ciciku itu bagaikan memeras susu sapi, sehingga ciciku mengerang kesakitan, kemudian pria itu duduk di atas meja dan memasukkan batang kemaluannya yang besar dan panjang ke mulut ciciku, sambil menggerak-gerakkan kepala ciciku maju mundur sehingga batang kemaluannya mengocok-ngocok mulut mungil ciciku yang dipaksa menganga mulutnya selebar-lebarnya hingga pria itu berejakulasi di dalam mulut ciciku.
Kemudian ciciku dibaringkan tengkurap di atas kasur, dengan kejam pria yang tadi menyiram ciciku memperkosa anus ciciku, sementara pria satunya memaksa ciciku mengulum batang kemaluannya, hingga akhirnya mereka berdua ejakulasi dan menyemprotkannya ke wajah, punggung, dan pantat ciciku, sebagian mereka tumpahkan di dalam gelas.
Pria berikutnya juga memperkosa ciciku dengan kejam, ia menutup kepala ciciku dengan kantung plastik transparan lalu menyodok ciciku dari belakang dengan brutal, tampak ciciku tersedak-sedak kehabisan nafas, untunglah sebelum ciciku lebih menderita pria itu telah ejakulasi, ia menyemprotkan spermanya di lantai kemudian menarik lepas plastik yang menutupi kepala ciciku, ciciku lalu dipaksa menjilati dan menelan sperma di lantai hingga bersih.
Empat gelas yang berisi sperma itu telah penuh, ciciku dipaksa meminum satu gelas sampai habis, gelas kedua digunakan untuk keramas dengan menumpahkannya ke atas rambut ciciku, kemudian paha ciciku dipaksa membuka selebar-lebarnya hingga tampak liang kemaluan ciciku yang seperti gua kecil, perlahan-lahan sperma pada gelas ketiga ditumpahkan ke dalam liang rahim ciciku hingga habis, hal ini dilakukan perlahan sambil mengocok-ngocok liang senggama ciciku agar sperma tersebut masuk seluruhnya, sperma pada gelas terakhir dioleskan ke setiap senti dari tubuh ciciku yang telanjang bulat hingga merata, mereka lalu melepaskanku dan menyuruhku untuk menciumi seluruh tubuh ciciku, kulakukan itu dengan perasaan campur aduk. Tubuh ciciku lengket-lengket oleh sperma hingga tidak ada lagi bagian tubuhnya yang dapat diusap dengan mulus, biarpun demikian batang kemaluanku menegang dengan keras, lalu mereka menyuruhku untuk memperkosa ciciku dan menumpahkan spermaku ke dalam liang senggama ciciku.
Ciciku terus diperkosa nonstop hingga digarap oleh peserta terakhir, ia tak dapat bangun lagi saat pria terakhir selesai memompanya dengan ganas, kekejaman mereka yang terakhir adalah menggantung kami berdua dengan tangan terikat ke atas, lalu kemaluan ciciku disumpal dengan lilin besar, mereka tertawa-tawa melihat lilin yang menyumbat kemaluan ciciku itu, “Sekarang elo berdua punya titit! hahaha.. malah yang punya cewek lebih panjang!”
Kemudian dalam keadaan tergantung dan lilin yang masih menyumbat kemaluan ciciku, kami dicambuk dengan sabuk kulit, mereka memecut seluruh tubuhku, sedangkan ciciku hanya dipecut di bagian punggung dan pantat, “Susu elo sayang kalo dicambuk, kan besok-besok kita masih mau netek!” kata mereka pada ciciku sambil tertawa-tawa.
Setelah itu mereka melepaskan kami, dan sebelum memasukkan kami ke dalam bagasi mobil, mereka kembali mengencingi kami beramai-ramai. Dengan mobil itu kami dibawa kembali ke rumah kontrakan, saat itu hari telah menjelang subuh dan sedang hujan lebat, mereka menurunkan kami dalam jarak 100 meter dari rumah dan menyuruh kami berjalan ke rumah dalam keadaan telanjang bulat, terpaksa aku menggendong ciciku yang sudah sangat lemah dan telanjang bulat ditengah-tengah hujan, diiringi tawa mengejek mereka dari belakang, sebelum mereka pergi, sayup-sayup masih kudengar teriakan mereka kepadaku, “Ini belum selesai kawan! lain kali kakak elo itu bakal ngerasain yang jauh lebih eennaakk lagi! Suruh dia nyiapin memeknya buat nampung lebih banyak kontol! haha.. hahaha..” dan mobil itu melaju menjauh, aku berharap kali ini adalah terakhir kali kami berurusan dengan mereka. Namun entah mengapa aku memiliki perasaan buruk, bahwa mereka terus membayangi kami, khususnya ciciku, dan akan kembali suatu waktu.

Related Post