Cerita Hot

THE LUCKY PLUMBER

Sepertinya baru kemarin aku bertemu
perut bundarnya yang cantik dan
kendi berisi kendiinya yang indah sehingga aku tidak sabar untuk mendapatkan tanganku dan mengisap
dan kemudian mengisi perut berbentuk kubah dengan
aliran cum yang tebal dan panas . Hari ini, saya akan menghentikan beberapa
mata bocor , dan memompa cairan tebal ke vagina cantik
seorang wanita yang pernikahannya baru saja berakhir sia-sia.

Rumah Ny. Melanie Moore adalah rumah pertama saya
hari itu. Saya seharusnya mulai mengerjakan pipanya pada jam
sepuluh, tapi ada dua pembatalan dan saya harus
mulai lebih awal. Dia memiliki beberapa pipa yang rusak di bawah
wastafelnya, dan suaminya tidak pernah punya waktu untuk memperbaikinya. aku melakukannya
tidak tahu untuk apa aku berada di toko. Suaminya berangkat
kerja jam enam pagi itu.

Saya tiba di rumahnya di Tuckerberry Avenue. Itu adalah rumah
kecil berwarna vinil yang berpihak beige — tidak ada yang
bersih atau bahkan indah. Rumah itu
sempurna untuk pasangan baru, yang adalah apa dia dan
suaminya.

Saya masuk ke drive, menuliskan nomor rumah
dan melakukan semua verifikasi saya dan bahkan menelepon
bos saya untuk memberi tahu dia bahwa saya ada di sana. Sekarang, saya seorang
tukang ledeng, dan saya tahu bahwa orang-orang biasanya memiliki
kesan pertama tentang tukang ledeng. Mereka membayangkan
pria jelek, berbulu, gendut, setengah botak dengan ketiak berkeringat, dan setengah
keretakannya menggantung di atas ikat pinggangnya,
tapi aku bukan tipe tukang ledeng.

Baca Juga: Sexs party in my birthday

Saya lima kaki, sebelas inci tinggi,
tubuh yang sangat bagus , dan saya agak kecokelatan. Saya juga
berumur tiga puluh lima tahun dan secara mengejutkan masih lajang. Saya berolahraga di
gym pada waktu luang saya jadi saya cukup berotot. Ah,
tapi dengarkan aku mengoceh tentang diriku ketika aku harus
menceritakan pengalaman seumur hidup. Di sini saya berada
di rumah yang selamanya melekat dalam ingatan saya.

Ketika Nyonya Moore membuka pintu, rahang saya hampir jatuh
ke lantai, tetapi saya cukup kuat untuk tetap di
tempatnya dan menjadi profesional. Aku juga. Di sana dia, memiliki tinggi
lima kaki dan lima inci yang indah, berwarna cokelat panjang
rambut, mata biru yang lembut, dan di sana hanya ditutupi oleh
kemeja kancing suaminya adalah
perut bayi bulat yang indah dan payudara bagus yang menggairahkan dengan
susu hangat.

Dia memiliki senyum yang indah, gigi yang sempurna, dan sikap yang manis dan
mengantuk. Saya berharap dia tidak akan melihat ke bawah
dan juga bahwa alat sabuk saya akan menyembunyikan awal
tonjolan yang saya miliki di celana saya hanya memandangnya.

“Hei,” serunya dengan malu.

“Hai,” jawabku setenang mungkin.

“Masuklah,” jawabnya. “Aku tidak mengharapkanmu
sepagi ini . Aku minta maaf. Aku baru bangun tidur.”

“Tidak apa-apa, Ma’am,” aku meyakinkannya.

“Apakah kamu ingin kopi?” dia bertanya,

“Tidak,” jawabku, berpikir pada diriku sendiri bahwa aku hanya
menginginkannya jika krim di dalamnya berasal dari payudaranya
atau vaginanya.

Oh, jika wanita itu hanya tahu apa yang saya inginkan ketika saya melangkah
dengan lembut ke pintu rumah kecilnya yang diterangi matahari. Sekarang,
sebelum saya melanjutkan lebih jauh, kehamilan adalah perubahan bagi
saya. Dan mungkin saya tambahkan, giliran utama. Melanie harus
sekitar tujuh atau delapan bulan. Saya tidak bisa tidak
berpikir bahwa tubuhnya cukup sehat dan
cukup subur untuk menghasilkan anak-anak dan proses yang dibutuhkan untuk
perut yang indah itu menjadi gemuk seperti itu.

Proses krim itu mengisi vagina dan
otot – ototnya berkontraksi untuk mengambil setiap sperma kecilnya
mungkin hanya hampir ekstasi untuk dipikirkan. Saya juga
tidak bisa melihat fakta bahwa wanita hamil suka
bercinta. Mereka selalu memiliki dorongan seks yang baik.

“Di mana tempat cuci piringmu?” Saya bertanya padanya.

“Ada di sini,” jawabnya. “Aku tidak tahu apa yang
terjadi dengan pipa-pipa bodoh itu. Mereka baru saja rusak.”

“Jangan khawatir,” aku meyakinkannya. “Aku sudah di bawah
kendali.”

Dia membawaku ke dapur kecil yang bagus dengan handuk basah yang
tersebar di lantai. Aku menendangnya ke samping dan membuka
lemari di bawah wastafel dan melihat
pipa-pipa yang tidak enak dilihat, saya sampai di bawah wastafel dan mulai melonggarkannya
dan memeriksanya, mereka perlu
diganti.
tanpa menyadari aku melihat dia baik-baik saja saat dia menyeret
dirinya ke aula. Saya berlari ke van saya untuk mendapatkan
pipa yang saya perlukan untuk menggantikannya. Yang bisa kupikirkan
tentang vanku adalah duduk di atas wastafel itu dan
menjilat vaginanya, lalu dengan lembut membaringkannya di atas
sofa di ruang makan, bercinta dengannya, dan memuaskan
nafsu seksualnya.

Sungguh cabul, pikirku dalam hati. Dia sudah menikah dan
sangat manis. Bagaimana Anda bisa berpikir begitu, bodoh?

Saya kembali ke dalam dengan peralatan dan pipa yang saya
butuhkan untuk menggantikan Melanie’s. Aku berbaring telentang di
lantai dan menyelipkan diriku di bawah bak cuci untuk melakukan pekerjaanku.
Sekitar lima menit dalam pekerjaan saya, datanglah itu
ciptaan cantik dengan kemeja yang sama berdiri di atas
tubuh saya membungkuk dengan bagian atas terbuka cukup sehingga saya bisa
melihat hanya bagian atas kendi diisi lezat ketika saya
bersandar.

“Apakah Anda ingin minum? Saya minum teh?” dia
bertanya.

Apakah jalang kecil ini mencoba menggodaku atau apa? Saya
menjawab pertanyaannya dengan tidak cepat, ketika saya melihat
kakinya yang cantik melangkahi saya dan melanjutkan perjalanannya.

“Oke,” jawabnya. “Aku akan kembali ke belakang jika kamu
butuh sesuatu.”

Dia tidak tahu apa yang saya butuhkan. Saya membutuhkan beberapa
susu hangat yang mengalir keluar dari puting lebar itu ke
lidah saya . Saya melanjutkan, setengah fokus pada pipa rusak
dan setengah fokus pada tubuh hamil yang cantik itu. Aku
membutuhkan penisku yang delapan inci meluncur masuk dan keluar dari
vagina basah itu dengan otot-otot yang berdenyut dan bayi hanya beberapa
sentimeter dari penisku yang keras. Aku butuh
mulut indah Melanie membasahi penisku saat itu meluncur naik turun
dengan aku menatap pipinya yang bersinar dan
mata biru langitnya yang indah.

Ok, Brent, kembali bekerja, aku terus berpikir untuk diriku sendiri.
Selama dua puluh menit berikutnya, saya berusaha keras untuk tetap
fokus pada pipa, katup, dan kunci pas dan hal-hal lain
hanya di bawah wastafel dapur. Aku segera menghapusnya
dan kemudian mengepel lantai untuk memastikan
bahwa dia tidak ada di kamar. Saya pikir itu akan membantu
sejak dia adalah ibu baru yang tinggal di rumah. Saya
mengesampingkan mop . Kemudian, saya menyalakan kembali air dengan
lemari terbuka sehingga saya bisa melihat apakah ada air yang
bocor dan jika saya perlu melakukan penyesuaian ekstra.
Pekerjaan saya selesai. Pipa-pipa baru dipasang dan tidak ada
satu pun kebocoran. Saya menarik keluar tagihan dari
kantong belakang saya dan menuliskan apa yang telah dilakukan, bagian apa yang saya
gunakan, mencapai itu, dan kemudian saya menambahkan apa yang dia atau
suaminya berutang untuk panggilan pekerja dan jasa saya.

Saya melihat ke ruang tamu, dan dia tidak ada di sana. Aku
melihat ke ruang makan, Melanie juga tidak ada di sana
. Di mana dia? Saya memanggilnya.

“Nyonya Moore,” aku menelepon.

Dia keluar dari kamar tidur dan di ujung lorong
menyisir rambutnya. Saya menyerahkannya tagihan. Matanya tumbuh
lebar dengan ekspresi cemas dan khawatir. Dia kemudian mulai
menggelengkan kepalanya dan mengangkat tangan kecilnya ke
mulutnya.

“Ma’am, saya tahu bahwa Anda tidak mengerti mengapa harga
agak tinggi pada tagihan Anda. Boleh saya jelaskan mengapa, dalam
perincian terperinci, mengapa tagihannya seperti itu?”

Dia mengangguk dengan tangannya masih di depan
mulutnya. Saya melanjutkan dengan sedikit detail tentang apa
yang dibebankan untuk tenaga kerja, panggilan layanan, pipa-pipa, dan
pada dasarnya semua yang terdaftar.

“Bukan itu masalahnya. Aku mengerti tagihannya dengan
sempurna. Aku hanya tidak tahu bagaimana aku dan suamiku
akan membayar jumlah ini. Ini lebih dari yang dia hasilkan dalam
satu minggu dan saya berharap saya memiliki uang ini dan menyerahkannya kepada
Anda. Dengan bayi dan semua, uang sangat ketat bagi kami, ”
katanya.” Apakah ada pula saya bisa membayarnya dalam
catatan bulanan ? ”

Pikiranku pergi untuk mengklik. Aku tidak tahu pada saat yang tepat
bagaimana menangani krisisnya. cara yang saya inginkan untuk
ditangani. Apa yang bisa saya katakan kepadanya, saya mulai berpikir.

“Baiklah, Melanie – bolehkah saya memanggil Anda itu?” tanyaku.

Hampir menangis, dia mengangguk cepat.

“Oh, tolong jangan menangis,” Aku memohon padanya. “Kita bisa mencari
tahu sesuatu, selain itu kau terlalu cantik untuk menangis.”

Dia tersenyum kecil.

“Apa kau punya susu?”

“Dia melihat ke payudaranya dan kemudian meletakkan
tangannya di dadanya sendiri.

” Yah, mereka mulai berproduksi minggu lalu, tapi aku tidak
tahu apakah aku bersedia melakukan sejauh ini untuk tagihan ini. ”

” Kamu tidak mengerti, Melanie, bukan itu. ”

” Pak, itu akan cukup sulit untuk memberi Anda susu saya, tetapi
untuk melangkah lebih jauh dari itu akan benar-benar bertentangan
dengan sumpah saya. ”

Saya mulai tertawa karena dia benar-benar salah paham
dan dia kemudian mulai mogok.

“OK, saya akan melakukan ini, tapi tolong berhenti tertawa dan Anda
tidak dapat bernapas kata kepada siapapun bahwa saya melakukan ini untuk
Anda.”

Melanie berbalik dan berjalan di kamarnya,masih
mengenakan kemeja button-up suaminya dan jogging yang longgar
celana pendek. Saya enggan untuk mengikutinya karena saya belum
pernah melakukan ini sebelumnya dan kemudian lagi saya terangsang ketika
berdiri di sana melihat perut bundarnya, payudaranya yang
besar, susu yang penuh titties, dan rambut cokelatnya yang panjang.
Aku berjalan di lorong sekitar sepuluh kaki di belakangnya. Dia
berbalik dan pergi dengan cepat ke kamarnya.

Aku berhenti sejenak, menarik napas dalam-dalam dan berjalan di
lorong. Yang membuatku kagum, ketika aku menoleh ke kamar, di
sana berbaring Melanie di tempat tidurnya dan suaminya. Nya
kemeja terbuka mengekspos dirinya areoles besar yang indah,
perut berbentuk kubah yang sempurna, dan oh, langit saya, dia
membuka dicukur.

Apa yang menyakitiku sedikit adalah dia meletakkan bantalnya di atasnya
wajah untuk menyembunyikan rasa malu berhubungan seks dengan pria lain.
Itu tidak menghentikan saya, saya sudah berpikir dengan
kepala yang salah. Ketika saya menarik celana saya ke bawah,
ponsel saya jatuh dari saku saya. Ide yang luar biasa,
pikirku. Saya mengambil telepon saya dan mengambil beberapa
foto kakinya terbuka lebar, menunggu penisku. Saya
kemudian menjatuhkan ponsel saya, dan kemudian melanjutkan merangkak dan
me – mount. Mataku berguling kembali saat penisku masuk ke
vagina. Itu panas dan basah dan agak indah
dangkal. Pada titik ini, saya tidak peduli jika saya menyukainya.
Dia adalah fantasiku. Saya mendapatkan apa yang saya inginkan.

Saat, humpingku semakin cepat di dalam vagina itu, aku
mengulurkan tangan ke sana, meraih bantal sialan itu
wajahnya yang cantik.

“Lihatlah aku, jalang,” aku dengan agresif berseru, “kamu
sudah melakukan dosa yang sempurna, dan kamu mungkin
juga menikmati penisku yang besar di sana.”

Aku menampar dia sedikit untuk mendapatkan perhatiannya, dan
kemudian susu baru saja mulai mengalir, penisku yang berdenyut semakin
keras dan aku tidak bisa mendapatkan mulutku di putingnya
cukup cepat untuk menangkap susu krim yang manis itu. Saat saya mengisapnya
, dia mulai mengerang. Aku bisa merasakan otot-otot di
vaginanya berkontraksi dan menyempitkan penis besarku. Saya
tahu dia mengalami orgasme berulang kali.

Saya begitu terpecah pada saat itu di antara dua
tempat terindah di tubuhnya. Saya tidak tahu jika saya menginginkannya
untuk tetap menghisap susu hangatnya dari
titties – titties yang cantik itu , atau terus mengulum vagina basah itu.
Mengutuk! Saya mengalami waktu terbaik yang pernah saya miliki. Dia
menikmatinya juga. Dia memiliki beberapa orgasme lagi. Aku
terus memompa dia penuh dengan penisku sampai kegembiraan
membuatku kewalahan. Saya tidak bisa menahan lebih lama lagi. Saya
bertanya di mana dia ingin cum panas saya pergi. Dia
tidak sanggup membiarkan penisku terlepas dari vaginanya.

“Hanya terus! Dia menangis. ‘Hanya terus!’

Dia di tengah-tengah apa yang tampak seperti keenam
orgasme dan matanya bergulir kembali dan kepalanya
miring sejauh itu bisa pergi. Aku dirilis gumpalan panas
dari cum ke vaginanya yang berdenyut di mana leher rahimnya terbaring
menunggu. Jika dia tidak hamil, ketika aku berhasil
bersamanya, dia pasti akan baik-baik saja. Saat aku
menggetarkan tetes terakhirku ke dalam dirinya. Aku menarik diri dan
mulai menuju pintu dengan perasaan sedikit bersalah saat
darah sampai ke kepala kanan. Tapi yang mengejutkanku adalah
apa yang dikatakannya ketika dia duduk di tempat tidur saat aku menarik
celanaku.

“Kapan dan berapa banyak lagi pembayaran yang harus saya bayar?”

“Aku akan menghubungimu,” kataku, tegas.

Sekitar dua bulan kemudian setelah dia melahirkan, saya meneleponnya
lagi dari nomor pekerjaan saya. Dia ingat
siapa aku sebenarnya.

“Kurasa aku berhutang budi padamu,” katanya dengan
nakal.

“Kamu benar, kamu berhutang lebih banyak lagi.
bahwa saya bisa datang dan mengambil pembayaran saya? ”

” Sekitar jam 7 pagi, “katanya,” tetapi suami saya bahkan belum
menyentuh saya sejak Anda dan saya melakukannya. Enam minggu saya baru
saja berlalu. ”

” Tidak apa-apa, “kataku padanya.” Aku akan sangat senang
membuka vagina cantikmu dan mengambil
susu segar . ”

” Tapi, Brent, “katanya.

Aku berhenti dia di tengah kalimat.

“Anda ingin pipa-pipa itu tetap berada di bawah wastafel, bukan
? Saya masih menyimpan tagihan Anda di truk. ”

Saya telah membayarnya sendiri sekitar seminggu setelah petualangan saya
dengannya, tetapi dia tidak tahu itu. Saya masih menyimpan
salinan karbon kuningnya di dompet saya.

” OK “dia kata, menyerah.

Saya pergi ke rumahnya. Dia menemuiku di depan pintu dengan
kaos putih, tanpa bra, dan sepasang
celana joging . Payudara itu masih indah dan membesar. Aku
menerobos masuk dan menutup pintu di belakangku. Aku mengambilnya
dengan rambut kepalanya dan menariknya ke dalamku untuk
ciuman mendalam dan membelai lembut di atas titties-nya, dan
kemudian memaksa tanganku ke celana jogging dan mulai
meraba vaginanya.

“Apakah kamu merindukanku, Melanie,” aku berbisik di telinganya.

“Y-ya … ya,” dia tergagap.

“Bagus,” aku balas berbisik.

Kami pergi ke tempat tidurnya di mana kami telah membuat
cinta yang penuh gairah sebelumnya. Dia meraih laci di samping tempat tidurnya
setelah dia menanggalkan semua pakaiannya.
mengeluarkan kondom yang diberikan dokter kepadanya untuk
perlindungan. Saya mengambilnya dari dia dan meraih dalam dompet saya
dan mengeluarkan tagihannya. Dia mengambilnya.

“Apa ini?” dia bertanya.

“Kupikir kita memperdagangkan sesuatu. Kau akan
memberiku kondom dan aku akan memberimu tagihan,”
kataku.

Air mata mulai membengkak di matanya saat dia menukar
tagihan kembali dengan kondom.

Dia mencoba menjelaskan kepada saya bahwa dia tidak ingin
anak lain ini segera setelah dia melahirkan.

“Apa yang kaubicarakan, Melanie? Kau tahu
bahwa kau tidak bisa hamil saat menyusui
anak,” kataku padanya.

Matanya menyala kembali sedikit.

“Oh, baiklah, dia berkata sambil berbaring di tempat tidur. Aku
melepas pakaianku. Aku merangkak di atas tubuhnya yang
indah. Aku mulai mengisap susu kental manis
keluar dari payudara kanannya lalu aku berganti ke
payudara kirinya. Dia mulai merintih begitu lembut.Saat saya mendapatkan
susu saya, saya mengulurkan tangan dan mulai meraba
bibir lembut vaginanya. Dia luar biasa basah. Dia
akan meninggalkan tempat basah bahkan sebelum saya mulai.
Ini sudah cukup untuk Aku harus memasukkan kemaluanku ke dalam
vaginanya. Aku mundur dan mendorong diriku ke dalam dirinya. Matanya
berguling kembali dan itu seolah-olah aku dua kali ukuranku sendiri
.

Dia segera orgasme dari satu penetrasi tunggal.
Aku memilikinya. Semakin sering aku menidurinya, semakin dia
mengerang. Saya tidak tahu berapa lama saya bisa menahan
melepaskan banyak air mani ke dalam rahimnya yang menunggu, semakin banyak
yang saya pikirkan untuk membuatnya hamil dengan anak saya
dan bagaimana dia harus menjelaskan kepada suaminya bahwa
itu adalah bayinya. Hanya terasa seperti dua menit dan aku
menembakkan aliran cum yang panjang ke dalam dirinya. Saya tahu bahwa dia
akan hamil anak saya dalam hitungan jam.

Kami bangun untuk membersihkan. Kami mandi bersama. Aku
suka melihatnya memejamkan mata dan memiringkan kepalanya
ke bawah air hangat. Melihat air mengalir di
atas payudara yang indah berisi susu itu membuat penisku
simpan dengan keras. Lalu aku melihat ke bawah pada
rahimnya yang baru saja diratakan dan penisku naik lebih keras ketika aku
berpikir bahwa anakku ada di sana dan tidak akan ada
waktu bahwa perut yang indah itu akan tumbuh lagi
dan titties yang indah itu akan tetap penuh dengan susu. Aku
membungkuk dan mulai membelai titties-nya saat
air mengalir di antara kami. Saya menariknya ke saya,
menciumnya dan saya harus minum susu lagi.

Aku membungkuk dan mengambil masing-masing dari mereka saat aku
menyentuh putingnya secara bersamaan. Mereka cukup besar sehingga saya
bisa menyatukannya dan menghisap keduanya pada saat yang bersamaan
. Saya menempatkan mereka bersama-sama, dan seperti yang saya lakukan,
susunya mulai mengalir keluar dari mereka begitu mudah seperti hangat
air melindas mereka. Saya mulai mengisap mereka dan kepalanya
kembali lagi. Dia menginginkan lebih banyak. Dia mengulurkan tangan dan
mulai membelai penisku.

Itu adalah perasaan yang luar biasa untuk mengisap susu dari
payudaranya di kamar mandi saat dia mengelus penisku. Saya harus memilikinya
lagi. Aku membalikkan tubuhnya dan dia menggenggam
tombol – tombol pancuran saat dia membungkuk cukup di tempat
aku bisa menembus pus indah itu lagi. Aku mulai
menjejalkan penisku masuk dan keluar dari vaginanya saat dia mengerang
dan memohon padaku untuk lebih. Saat aku membuang bebanku ke dalam
dirinya untuk kedua kalinya, pegangan yang dia pegang dengan
erat mulai retak dan bocor. Beruntung baginya, aku
tahu cara mengepak dan memperbaiki barang-barang. Setelah kami berpakaian,
Saya pergi ke kendaraan saya, mengambil peralatan dan persediaan
yang saya butuhkan dan melakukan perbaikan cepat di kamar mandinya.

Ketika saya selesai, saya menoleh untuk melihat dia berdiri di
ambang pintu hanya dengan handuk, saya melihat dia ke atas dan
ke bawah, dan di sana mengalir ke bawah kakinya adalah cum saya. Aku
sangat takjub, penisku menjadi keras lagi hanya karena
melihatnya. Jadi, saya bangun, tarik celana saya ke bawah dan putar
dia dan membungkukkannya di ambang pintu dan setelah apa yang
tampak seperti keabadian memukulnya, akhirnya
saya memikul beban ketiga saya hari itu. Penisku langsung jatuh lembut.
Dia pergi untuk pergi dan menyegarkan diri di kamar mandi setengah kamar
tidurnya. Saya mulai mengemasi alat saya. Sama seperti saya
berjalan menyusuri lorong setelah seharian penuh bercinta
dan berkutat, seorang pria kurus dan kurus yang berjalan di
pintu. Saya langsung tahu itu pasti suaminya.

“Anda memiliki hari yang luar biasa, Sir, pancuran Anda sekarang bagus seperti
baru,” saya cepat-cepat memberitahunya.

“Mandi saya?” dia bertanya, bingung. “Apa yang salah dengan
itu?”

“Kau punya katup bocor yang harus aku gantikan,” kataku padanya.

Dengan sedih, dia bertanya, “Yah, berapa banyak saya harus membayarnya
?”

“Tidak akan sebanyak wastafel dapur, tapi aku
harus menghitungnya untukmu segera setelah aku menyingkirkan
alat-alatku.”

Saya berjalan keluar dari pintu depan. Ketika saya berjalan keluar,

“Apa yang terjadi dengan kamar mandi?” Dia bertanya.

“Aku tergelincir dan hampir jatuh dan menangkap
tombol – tombol itu dan mematahkannya,” jawabnya. “Aku beruntung dia
langsung keluar.”

Saya mengetuk pintu dan suaminya menjawab dan
bertanya seberapa buruk tagihannya. Setelah mengajukan tagihan,
dia bertanya apakah saya akan memegang cek lagi seperti saya
masih memegang yang terakhir.

“Saya minta maaf, Pak, saya tidak bisa menahan cek ini. Saya
sudah memegang satu dan bos saya ribut,” kataku
padanya. “Anda harus mengurus yang satu ini, Tuan
Moore.”

Ketika suaminya berjalan ke dapur untuk mengambil
bir, dia menyuruhnya membayar saya. Saat Melanie menggali lebih dalam
dompetnya untuk mendapatkan dolar terakhirnya untuk membayar saya, dia memberi
saya tatapan yang paling mengerikan. Ketika saya mengambil uang dengan
tangan kanan saya, tangan kiri saya meraih ke bawah dan meraih
vaginanya. Itu membuat tempat basah yang nyata yang saya tahu adalah
cum saya. Jika suaminya tidak ada di sana, dia akan
mendapat krim bayi dosis keempat. Ketika saya berbalik untuk
pergi, suaminya berjalan kembali dengan birnya, dan saya
memberi tahu mereka bahwa saya akan kembali dalam sebulan untuk memeriksa
kebocoran tanpa biaya.

“Kalau kau butuh aku sebelum mereka,” kataku sambil menatap
mata Melanie, “Telepon aku. Kau punya nomorku.”

***

Hari-hari dan minggu-minggu berlalu dengan cepat untuk Melanie, sampai
hari ketika aku muncul dan truk suaminya ada di sana, jadi aku
kembali keesokan harinya. Ketika aku sampai di sana, aku mengetuk
pintu dan Melanie membuka pintu dengan pakaian pagi khas
baju kemeja suaminya dan celana dalamnya, tetapi dia
memegang handuk dan menjadi hantu putih. Saya bertanya padanya
apa yang salah. Dia mengklaim dia sangat mual
dan muntah selama minggu terakhir. Itulah
sebabnya suaminya rupanya telah menghabiskan semua
waktu liburannya untuk tinggal di rumah dan merawatnya dan
bayinya. Betapa senangnya dia, pikirku, untuk merawatnya
dan bayiku yang sedang tumbuh.

“Aku tidak bisa melakukan ini sekarang. Aku benar-benar sakit, dia memberitahuku.
” Masa haidku seharusnya dimulai dan aku pikir bahwa
ini hanyalah virus perut bersama dengan PMS-ku. ”

Tidak tahu harus berkata apa, saya setuju untuk kembali dalam
seminggu. Tetapi hal-hal untuk Melanie tidak banyak berubah. Nya
“virus perut” berkurang, tapi masa dia tidak pernah datang.
Hari Senin berikutnya ketika saya kembali, saya mengetuk. Dia
membuka pintu. Dia khawatir tentang masa lalunya
. Saya menasihati dia bahwa penyakitnya dan semuanya
mungkin hanya karena stresnya, dan itu adalah hal umum untuk
melewatkan haidnya setelah melahirkan dan saat
menyusui. Saya memberitahunya bahwa saya punya pacar yang
ketinggalan haid karena hal yang sama. Itu membuatnya
merasa lebih baik. Saya menyerahkan uangnya kembali
dan mengatakan kepadanya dan mengatakan kepadanya bahwa saya lebih baik padanya
mengangsur. Dengan dia terluka karena uang,
mereka dengan mudah menerimanya dan tersenyum. Dia juga
berterima kasih kepada saya.

“Apakah kamu punya masalah dengan pipa mu akhir-akhir ini?” Saya
bertanya padanya.

“Tidak,” jawabnya. “Tidak ada masalah lain selain masalah saya sendiri.”

“Kalau begitu, apakah Anda bersedia membayar saya
cicilan ketiga saya ?” Saya bertanya.

Dia menatap saya dan mengatakan kepada saya bahwa dia berharap bahwa saya
tidak akan menyebutnya sebagai angsuran dan bahwa saya membuatnya
terdengar begitu murah. Saya siap untuk berhenti melakukannya, tetapi
saya tidak melihatnya seperti itu. Jadi, saya berjalan ke arahnya dan
mulai menggosok dan membelai wajahnya. Saya menciumnya. Ketika
saya mulai menciumnya, saya mulai membelai payudaranya.
Sekali lagi, kami kembali ke kamarnya dan kami bercinta
lagi seperti yang pernah kami lakukan sebelumnya. Aku menjejalkan penisku
sekali lagi masuk dan keluar dari vaginanya dan itu terasa sangat enak
karena aku tahu bayiku ada di sana. Saat saya memasukkan
mur kedua saya di dalamnya, ponsel saya berdering. Itu adalah
panggilan layanan darurat di Eleventh Street. Aku harus pergi.

Pekerjaan membuat saya sibuk selama beberapa minggu ke depan. Panggilan
layanan setelah panggilan layanan. Sepertinya setiap kali aku menyalakan
Tuckerberry Avenue untuk pergi dan melihat ibu dari
bayiku, teleponku akan berdering. Akhirnya, istirahat dan saya harus
pergi melihatnya, tetapi saya tidak disambut dengan sangat baik
kali ini . Saat dia menjawab pintu ketukan saya, dia
segera mengulurkan tes kehamilan dengan
pembacaan positif .

“Tidak ada yang salah dengan pipa,” dia memarahiku
. “Aku mempercayaimu. Aku tahu ini bukan
bayi suamiku . Dia memakai perlindungan agama.”

“Apakah kamu yakin miliknya?” Saya bertanya. “Kondom rusak, kamu
tahu.”

“Saya tahu dan saya juga tahu bahwa mereka tidak bekerja jika Anda
tidak memakainya, Brent,” jawabnya. Yang bisa saya lakukan adalah
bertanya padanya apa yang dia ingin saya lakukan. Dia mengatakan kepada saya tidak ada
yang saya lakukan cukup. Jadi, saya berbalik dan pergi. Saya
tidak melihat dia dan bayi saya selama sembilan bulan.

Setelah sekitar setahun tidak melihatnya, saya memutuskan untuk mengambil
risiko. Saya harus melihat dia dan bayi saya. Begitu,
dan rusak, cepat dan tenang, faucet luar.

Suaminya berjalan di luar keesokan paginya untuk pergi
bekerja dan segera menemukan kerusakan saya. Dia
menelepon dan menelepon saya. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan berada di sana
dalam waktu satu jam. Dia mengucapkan terima kasih dan kemudian memanggil istrinya
saat dia mundur dari jalan masuk untuk memberi tahu dia bahwa
saya akan memperbaiki faucet luar. Dia dengan cepat
ingin memanggil tukang ledeng yang berbeda untuk melihat apakah ada yang bisa
datang lebih cepat. Dia mengatakan tidak, bahwa aku akan berada di sana
dalam waktu satu jam dan mungkin sedang dalam perjalanan.

Saya tiba di rumah mereka. Melanie mengerutkan kening ketika dia
membuka pintu.

“Saya mengerti bahwa Anda memiliki faucet yang rusak di luar.
Suami Anda baru saja menelepon saya, “Saya dengan tenang memberi tahu dia.

Dia mengenakan pakaian malamnya:
kancing baju suaminya , dan sepasang petinju kali ini.

” Dan bagaimana kabar bayi Anda, “saya bertanya dengan sedikit
seringai. .

“Mereka baik-baik saja,” dia mengatakan kepada saya.

saya pergi luar tetap pipa dan kembali dalam dan
mengulurkan tangan untuk menyentuh tit dan dia mendorong tanganku
menjauh.

“Tidakkah Anda berpikir Anda telah melakukan kerusakan cukup,” ia
marah mempertanyakan saya.

saya mengeluarkan ponselnya dan menggulir ke beberapa
gambar yang saya tersentak dari pussy indahnya bahwa saya
mendapat pertama kalinya aku menidurinya. aku memegang kamera di
depannya dengan gambar di atasnya menetes nya
vagina dan kakinya terbuka lebar.

“Aku bisa berbuat lebih banyak jika kau tidak membiarkanku melihat bayiku dan
membiarkanku minum susu,” aku dengan sombong memberitahunya.

Tangannya pergi ke mulutnya dan matanya memerah
karena air mata. Dia kemudian membawaku ke sebuah kamar di belakang
rumahnya dan di sana, berbaring di buaian, adalah seorang gadis cantik
berambut cokelat yang tertidur pulas. Dia cantik dan
mirip denganku. Saya hampir menangis.

Aku mengulurkan tangan dan merangkul Melanie, berjalan di
belakangnya dan berbisik di telinganya. “Dia mirip
kita, kan? Bagaimana rasanya membawa bayiku?”

“Rasanya enak,” katanya dengan polos.

Tidak ada yang bisa dikatakan.

“Jadi, bisakah aku minum susu, Mama,”
telinga ketika saya mengulurkan tangan dan mulai membelai ujung
putingnya yang basah. Kepalanya kembali ke pundakku
dan dia menutup matanya. Kami berjalan kembali ke kamar tidurnya
dan aku dengan lembut mencium lehernya saat aku membuka kancing begitu lambat,
kancing di baju suaminya dan aku berjalan
di dadanya dengan lidah dan bibirku dan melengkungkan
jalan menuju titties indah itu.

Saya mulai mengisap payudara kanannya dan
mengisi susu kental manisnya dan saya mengisap dan kemudian
mulai dengan yang lain. Aku suka rasa
krim manisnya tercurah di lidahku dengan setiap hisapan yang kuberikan
. Saya kemudian mulai berciuman dan menjilati
perutnya yang akan saya isi lagi. Kaki indahnya
terbuka lebar saat aku berjalan ke
garis bikini- nya . Saya mencapai vaginanya.

Sekali lagi, itu sangat basah dan sangat indah. Dia mengerang dan
tubuhnya bangkit dari tempat tidur saat aku mulai membelai
klitorisnya dengan lidahku. Saya mulai menjentikkannya dengan sangat cepat
yang mengirimnya ke ketinggian kenikmatan yang ekstrim. Dia
hampir berteriak senang dan ekstasi. Aku segera
menanggalkan pakaianku untuk mengungkapkan padanya ayamku yang delapan inci
dan aku langsung memasukkannya ke dalam vaginanya yang menunggu. Saya
mengelus maju mundur begitu cepat dan begitu dalam. Saya
memukul leher rahim itu dengan setiap stroke sehingga tampaknya.

Dia memegang sisi tubuhku erat-erat dan menarikku ke dalam
lebih dalam. Aku mengulurkan tangan dan mengambil kendi indah itu
dan mulai meremasnya saat aku menidurinya dengan keras.
Lebih banyak susu menyembur ujung
puting coklat besar itu dan mengalir ke tangan dan jari-jariku. Aku memasukkan
jari-jariku ke mulutnya, dan dia menarik setiap
tetes itu dari tanganku. Saya menyambungkan vaginanya lebih keras
dan lebih cepat dan lebih dalam sampai saya tidak tahan
lagi. Saya segera menembakkan aliran-aliran air panas yang lama
ke dalam rahimnya untuk mengisinya kembali.

Jika membawa anak pertama saya merasa sangat baik padanya,
jalang itu akan membawa yang satu lagi.
Saya memberitahunya untuk memberi tahu suaminya sekali lagi bahwa dia akan
membayar saya dengan angsuran. Saya tahu bahwa
pelacur hamil kecil menginginkan ayam besar saya. Saya tahu dari cara vaginanya
begitu ketat sehingga suaminya tidak berharga. Saya
tahu bahwa keparat kecil itu harus menembak dengan cara yang jauh
agar sperma itu menembus sel telurnya yang indah. Denganku,
mereka bajingan kecil tidak perlu berenang jauh. Aku tahu
dari tatapan matanya dan cara mereka berguling
kembali dengan setiap pukulan yang dia tidak pernah memiliki penis
menembusnya sebesar milikku. Dia sangat polos dan
cantik dan dia akan segera hamil dengan
anak kedua saya . Kendi indah yang tergantung di dadanya akan
tetap penuh dengan susu dan perut berbentuk kubah itu akan membuat
anakku terapung-apung di dalamnya segera. Dia
mesin pembuat bayi dan aku tahu itu. Aku sangat menginginkannya. saya
ingin bahwa vagina hamil untuk mendorong penisku di
dalamnya.

Melanie melahirkan anak kedua saya sembilan bulan kemudian. Pada
waktu itu, suaminya mengundang saya untuk minum bir, barbekyu,
dan piknik dan bahkan hanya datang dan menghabiskan waktu
liburnya dengan dia dan anak saya. Dia ingin saya datang ke
rumah sakit ketika dia melahirkan bayi saya. Saya tidak dapat mengubah
kesempatan itu. Saya ingin menjadi orang di sana
memotong kabel pada bayi saya sendiri, dan melihat bahwa
vagina hamil benar-benar terbuka dan anak itu
keluar dari itu, tapi saya tinggal di luar di ruang tunggu
sambil memikirkan betapa indahnya itu hanya untuk bisa untuk
membuat bayi itu bersamanya.

Dari cara itu, suami Melanie memperlakukan saya dengan
bir, barbeque, dan piknik, dan hanya hal-hal yang dia katakan
padaku, aku tahu bahwa dia pasti tidak memiliki terlalu banyak teman,
dan dia sedikit pus. Saya juga menyadari semakin saya
menonton Melanie dengan bayi saya dan dia tanpa
suaminya bahkan menyadari hal-hal, saya jatuh cinta
padanya. Saya menginginkannya.

Saya tahu bahwa saya bisa menjadi pria yang dibutuhkannya. Saya tahu
bagaimana melakukan sesuatu. Saya telah membuatnya hamil dengan
anak – anak saya . Dia mencintai penisku. Aku bertanya-tanya semakin aku berada
di dekatnya jika dia mencintaiku. Saya tidak pernah melihatnya menatap
saya, atau saya tidak pernah menangkap pesan atau
perasaan yang mendasari perasaan saling menyayangi atau saling membalas.
Setelah anak kedua saya bersamanya, saya tidak ingin mendapatkannya
tertangkap. Aku tidak ingin Melanie marah padaku dan aku juga tidak
ingin menjadi penyebab pernikahan yang baik akan
berakhir. Jadi, saya memutuskan untuk berhenti mencoba melewati
dia. Saya berhenti membelai payudaranya dan menyentuh vaginanya
ketika suaminya keluar dari ruangan.

Tuan Moore berusaha menjodohkan saya dengan wanita lain, karena
dia tidak ingin saya menghabiskan sisa hidup saya tanpa
seseorang, tetapi saya tahu bahwa mereka tidak akan
sehebat Melanie. Setahun berlalu. Kemarin, saya mendapat telepon
darinya. Ini bukan panggilan layanan. Tuan Moore meninggalkan Melanie
karena tagihannya harus tinggi setelah si idiot
berhenti dari pekerjaannya. Hari ini, saya harus pergi menghentikan beberapa
mata bocor dan memompa cairan ke vagina cantik
wanita yang pernikahannya hanya sia-sia.

Related Post